Saturday, 20 Zulqaidah 1441 / 11 July 2020

Saturday, 20 Zulqaidah 1441 / 11 July 2020

Dokter Inggris Mulai Uji Coba Obat Ibuprofen

Rabu 03 Jun 2020 21:28 WIB

Red: Nora Azizah

Para dokter di Inggris mulai menguji coba obat antiradang ibuprofen (Foto: ilustrasi uji coba obat ibuprofen)

Para dokter di Inggris mulai menguji coba obat antiradang ibuprofen (Foto: ilustrasi uji coba obat ibuprofen)

Foto: Rawpixel
Uji coba obat ibuprofen untuk kurangi risiko gagal napas pada pasien Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Para dokter di Inggris mulai menguji coba obat antiradang ibuprofen. Hal itu untuk mengetahui kemampuan obat tersebut untuk mengurangi risiko gagal napas pada pasien Covid-19 dengan gejala sakit yang parah.

Baca Juga

Uji coba dilakukan menggunakan ibuprofen dengan formula khusus, yang menurut peneliti terbukti lebih efektif menyembuhkan sindrom pernapasan akut parah (ARCS) daripada ibuprofen biasa. ACRS merupakan salah satu gejala penyakit yang kerap dialami pasien COVID-19. Formula pada ibuprofen berjenis khusus itu telah memiliki paten di Inggris untuk obat penyakit lain.

"Jika berhasil, uji coba ini akan punya nilai sangat berharga bagi penelitian pada kesehatan masyarakat dunia, mengingat obat ini harganya cukup murah dan banyak tersedia," kata Direktur Pusat Penelitian Biomedis NIHR Maudsley, Matthew Hotpot, melansir reuters, Rabu (3/6).

Eksperimen yang dinamakan "LIBERATE" secara acak akan mengamati keampuhan obat pada lebih dari 230 pasien dalam beberapa bulan mendatang. Uji coba itu diadakan oleh yayasan NHS Foundation Trust Guy's & St Thomas di London, Universitas King's College London, dan organisasi bidang farmasi SEEK Group.

Menteri Kesehatan Prancis, Olivier Veran, pada Maret menganjurkan orang dengan gejala COVID-19 sebaiknya tidak meminum obat antiradang seperti ibuprofen. COVID-19 merupakan penyakit menular yang disebabkan virus corona jenis baru (SARS-CoV-2). Namun, Amerika Serikat, Inggris, dan badan pengawas obat Uni Eropa, dan produsen ibuprofen, Nurofen Reckitt Benckiser mengatakan tidak ada bukti yang menunjukkan ibuprofen memperparah kondisi pasien.

sumber : Reuters/Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA