Saturday, 20 Zulqaidah 1441 / 11 July 2020

Saturday, 20 Zulqaidah 1441 / 11 July 2020

Bansos Tak Bertujuan Dorong Daya Beli Masyarakat

Rabu 03 Jun 2020 18:34 WIB

Rep: iit septyaningsih/ Red: Hiru Muhammad

Warga mengantre penyaluran bansos tunai Kemensos, di Kantor Pos Khatib Sulaiman, Padang, Sumatera Barat, Jumat (15/5/2020). Sebagian besar warga tidak mengikuti protokol pencegahan COVID-19 dengan mengantre tanpa jaga jarak.

Warga mengantre penyaluran bansos tunai Kemensos, di Kantor Pos Khatib Sulaiman, Padang, Sumatera Barat, Jumat (15/5/2020). Sebagian besar warga tidak mengikuti protokol pencegahan COVID-19 dengan mengantre tanpa jaga jarak.

Foto: ANTARA/Iggoy el Fitra
Ukuran efektivitas bansos lebih kepada standar hidup layak Masyarakat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Bantuan sosial atau bansos dinilai lebih ditujukan untuk membantu masyarakat miskin atau mereka yang terdampak Covid-19. Tujuannya agar mereka bisa tetap hidup layak.

"Jadi bukan ditujukan menaikkan daya beli sehingga bisa mendorong konsumsi," ujar Direktur Riset Center of Reform on Economic (CORE) Indonesia Piter Abdullah kepada Republika pada Rabu, (3/6). Ia menjelaskan, penurunan konsumsi yang kemudian menyebabkan rendahnya inflasi, merupakan keniscayaan akibat wabah covid-19.

Piter menuturkan, ukuran efektivitas bansos lebih kepada standar hidup layak Masyarakat. Sekaligus menghindari terjadinya Masyarakat kelaparan karena tidak punya uang membeli makan, kehilangan tempat tinggal, dan sebagainya. Indikator berikutnya yakni, rendahnya kriminalitas. "Kalau Masyarakat miskin tidak dibantu, akan ada dorongan kriminalitas meningkat," katanya. 

Hanya saja, lanjutnya, bukan berarti bansos tidak memengaruhi daya beli masyarakat. Sebab, jika tidak ada bansos, masyarakat miskin benar-benar tidak punya daya beli."Dengan bansos, mereka setidaknya bisa beli kebutuhan pokok. Namun tidak bisa diharapkan untuk menahan penurunan konsumsi," kata Piter.

Dirinya menuturkan, bansos bersifat menahan penurun daya beli masyarakat. Dengan begitu, meski tetap turun, namun tidak terlalu dalam. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA