Monday, 22 Zulqaidah 1441 / 13 July 2020

Monday, 22 Zulqaidah 1441 / 13 July 2020

PTPN Grup Jaga Operasional di Era New Normal

Rabu 03 Jun 2020 15:03 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Fuji Pratiwi

Deretan truk membawa tumpukan tebu untuk digiling di pabrik gula Sei Semayang PTPN II Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara, pada Februari lalu. Pada masa New Normal seperti sekarang, kegiatan operasional PTPN Group dijalankan dengan protokol kesehatan yang ketat.

Deretan truk membawa tumpukan tebu untuk digiling di pabrik gula Sei Semayang PTPN II Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara, pada Februari lalu. Pada masa New Normal seperti sekarang, kegiatan operasional PTPN Group dijalankan dengan protokol kesehatan yang ketat.

Foto: Antara/Septianda Perdana
Terobosan dan strategi bisnis diharapkan mampu menjawab tantangan industri gula.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Utama Holding Perkebunan Nusantara Muhammad Abdul Ghani mengatakan giling tebu tahun ini berbeda dengan tahun sebelumnya. Pada masa New Normal seperti sekarang, kegiatan operasional dijalankan dengan protokol kesehatan yang ketat.

Baca Juga

Prosedur yang dilakukan yakni pemberlakuan physical distancing, cek suhu tubuh, wajib menggunakan masker, dan cuci tangan guna melindungi keselamatan karyawan pabrik gula dan kalangan petani. "Semaksimal mungkin kami tetap menjaga jarak aman dengan menghindari bergerombol dan menerapkan protokol kesehatan," kata Ghani dalam keterangan tertulisnya yang diterima Republika di Jakarta, Rabu (3/6).

Dalam pelaksanaan tebang, muat, angkut (TMA), lanjut Ghani, PT Perkebunan Nusantara (PTPN) Grup mengutamakan tenaga asli daerah. Apabila pabrik gula mendatangkan tenaga kerja dari luar daerah, maka yang bersangkutan harus membawa surat keterangan sehat bebas Covid-19 (nonreaktif) asli serta harus tinggal di asrama atau barak yang disediakan.

"Dalam evaluasi tahun lalu, banyak hal yang harus dibenahi agar kinerja seluruh PTPN Gula dalam musim giling tahun ini bisa memberi kontribusi profit ke perseroan," ucap Ghani.

Ghani berharap terobosan dan strategi bisnis mampu menjawab tantangan menjamurnya pabrik gula swasta dan menurunnya area tebu. Ia juga mengharapkan situasi pendemi saat ini tidak menghalangi pencapaian target produksi gula dalam musim tahun kali ini.

Ghani optimistis keberadaan program revitalisasi berupa modernisasi dan penambahan kapasitas pabrik gula di PTPN Grup menjadi momentum tepat untuk uji coba performa pabrik dalam memproduksi gula kristal putih untuk kebutuhan nasional.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA