Monday, 22 Zulqaidah 1441 / 13 July 2020

Monday, 22 Zulqaidah 1441 / 13 July 2020

Ilmuwan  Ungkap Makanan Terakhir Dinosaurus Sebelum Mati

Rabu 03 Jun 2020 14:32 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Dwi Murdaningsih

Ilustrasi dinosaurus.

Ilustrasi dinosaurus.

Foto: SWNS
Perut dinosaurus lestari dalam kerangka sehingga bisa diketahui apa yang mereka makan

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Para ilmuwan  berhasil mengungkap makanan terakhir dinosaurus sebelum mati.  Temuan ini dapat menggambarkan bagaimana hewan itu berinteraksi dengan lingkungannya sebelum mati. 

Nodosaur seberat 1.300 kilogram (2.866 pon), Borealopelta markmitchelli memakan makanan terakhirnya, mati, dan hanyut ke laut di tempat yang sekarang disebut Alberta utara tempat ia teekubur. 

Palaeontolog berspekulasi apa yang dimakan dinosaurus sebagian besar telah menentukan preferensi makanan dengan menerapkan karakteristik hewan saat ini. Seperti geraham yang diindikasikan sebagai indikasi pola makan berbasis sayuran. 

Studi sebelumnya telah menemukan bukti biji dan ranting di dalam perut dinosaurus tetapi belum menentukan jenis tanaman tertentu yang dimakan.

"Temuan isi perut yang diawetkan sebenarnya dari dinosaurus sangat jarang, dan perut ini pulih dari nodosaur oleh tim museum sejauh ini merupakan perut dinosaurus paling awet yang pernah ditemukan hingga saat ini," kata ahli geologi dan penulis studi Jim Basinger dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari iflscience.com, Rabu (3/6).

Para ilmuwan menyimpulkan bahwa temuan mereka mengubah apa yang diketahui tentang makanan dinosaurus herbivora besar. Serta membantu mengetahaui bagaimana hewan berinteraksi dengan bentang alamnya, tanaman apa yang dipilihnya untuk dimakan, dan di mana. 

Ketika melihat fosil yang menakjubkan ini dan diketahui makanan terakhirnya karena perutnya terlestarikan dengan baik di dalam kerangka.

"Itu hampir akan membuat binatang itu hidup kembali untuk mereka, memberikan sekilas bagaimana hewan itu benar-benar dibawa. keluar kegiatan sehari-hari, di mana ia tinggal, dan apa makanan yang disukai, " ucap Basinger

Para peneliti di Royal Tyrrell Museum of Palaeontology di Drumheller, Alta, Brandon University, dan University of Saskatchewan (USask) memeriksa bagian tipis isi perut dinosaurus di bawah mikroskop. Mereka menemukan bahwa makanan terakhirnya adalah salah satu daun pakis besar yang mengandung 88 persen bahan daun kunyah dan 7 persen batang dan ranting.

Tim mengatakan "terkejut" melihat bahan tanaman yang dipelihara dengan indah dan terkonsentrasi. Sebelumnya, tidak diketahui secara pasti apa yang dimakan dinosaurus herbivora. Isi perut juga dibandingkan dengan tanaman pangan yang menurut catatan fosil sekitar waktu yang sama di wilayah tersebut. 

Tampaknya dinosaurus adalah pemakan  pakis besar yang dikenal sebagai Leptosporangiate, kelompok pakis terbesar saat ini, dan tidak memakan daun sikas atau konifer yang umum pada saat itu.

Selain itu juga ditemukan di dalam perut dinosaurus adalah 48 mikrofosil yang dikenal sebagai palynomorphs yang khas dari serbuk sari dan spora dari lumut atau lumut hati, serta 26 clubmosses dan pakis, 13 konifer (Gymnospermae) dan dua tanaman berbunga (Angiospermae). 

Menariknya, sejumlah besar arang dari fragmen tanaman yang terbakar juga ada di perut. Itu menunjukkan hewan tersebut sedang menjelajahi di daerah yang baru-baru ini dibakar dan mungkin telah mengambil keuntungan dari pertumbuhan pakis yang terjadi setelah kebakaran.

Menurut palaeontolog dan pemimpin studi dari Royal Tyrrell Museum, Caleb Brown, bahwa Gastrolit, atau batu ampela, biasanya dimakan oleh hewan herbivora seperti burung masa kini untuk membantu pencernaan juga ditemukan di dalam usus dinosaurus. Berdasarkan seberapa terpelihara baik fragmen tanaman dan hewan itu sendiri, kematian dan penguburan hewan itu harus diikuti segera setelah makan terakhir.

 "Tumbuhan memberi kita gagasan yang jauh lebih baik tentang musim daripada binatang, dan mereka menunjukkan bahwa makanan terakhir dan kematian serta penguburan hewan semua terjadi pada akhir musim semi hingga pertengahan musim panas," ungkap Caleb Brown.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

 

BERITA LAINNYA