Friday, 12 Zulqaidah 1441 / 03 July 2020

Friday, 12 Zulqaidah 1441 / 03 July 2020

Firli: Pimpinan KPK Pantau Proses Penangkapan Nurhadi

Rabu 03 Jun 2020 14:24 WIB

Red: Esthi Maharani

Tersangka kasus dugaan suap gratifikasi senilai Rp46 miliar, Nurhadi (tiga kiri) dan Riesky Herbiyono (kanan) dengan menggunakan rompi tahanan berjalan usai menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (2/6). KPK menangkap Nurhadi yang merupakan mantan Sekretaris Mahkamah Agung (MA) dan menantunya, Riezky Herbiyono di Simprug, Jakarta Selatan pada Senin (1/6) malam setelah buron sejak hampir empat bulan lalu

Tersangka kasus dugaan suap gratifikasi senilai Rp46 miliar, Nurhadi (tiga kiri) dan Riesky Herbiyono (kanan) dengan menggunakan rompi tahanan berjalan usai menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (2/6). KPK menangkap Nurhadi yang merupakan mantan Sekretaris Mahkamah Agung (MA) dan menantunya, Riezky Herbiyono di Simprug, Jakarta Selatan pada Senin (1/6) malam setelah buron sejak hampir empat bulan lalu

Foto: Prayogi/Republika
Firli mengatakan semua pihak memainkan peran sesuai tataran dan kewenangannya

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri mengatakan seluruh pimpinan KPK memantau proses penangkapan dua tersangka yang sebelumnya menjadi buronan, yakni mantan Sekretaris MA Nurhadi (NHD) dan menantunya Rezky Herbiyono (RHE).

"Pimpinan mengikuti seluruh kegiatan mulai dari terdeteksinya posisi tersangka sampai tertangkapnya tersangka," kata Firli melalui keterangannya di Jakarta, Rabu (3/6).

Firli merespons perihal kabar yang menyebutnya tidak mengetahui penangkapan Nurhadi dan Rezky. Ia mengatakan semua pihak memainkan peran sesuai tataran dan kewenangannya untuk menangkap dua tersangka tersebut.

"Mulai dari kelengkapan administrasi, surat perintah, minta bantuan personil Polri karena hal ini penting supaya bisa dipertanggungjawabkan secara hukum dan sosial," ungkapnya.

Selain itu, ia juga menegaskan bahwa Pimpinan KPK bekerja secara kolektif kolegial dan terus mengikuti proses penindakan mulai dari penangkapan, penggeledahan sampai dua tersangka itu dibawa ke Gedung KPK.

"Kami juga apresiasi atas dukungan masyarakat, info dari masyarakat serta ketua lingkungan serta rekan-rekan media. Hal penting tidak ada orang bisa meraih sukses tanpa orang lain," ucap Firli.

Terkait penangkapan dua tersangka itu, Firli juga menegaskan lembaganya telah bekerja sesuai dengan tugas dan fungsi kewenangan KPK.

"Kita kerja sesuai dengan tugas pokok peran fungsi kewenangan KPK. Apa yang dicapai pastilah karena semua pihak memberi andil," ujar Firli.

Nurhadi dan Rezky bersama Direktur PT Multicon Indrajaya Terminal (MIT) Hiendra Soenjoto (HSO) telah ditetapkan sebagai tersangka kasus suap dan gratifikasi terkait dengan perkara di Mahkamah Agung (MA) pada tahun 2011-2016 pada 16 Desember 2019. Ketiganya kemudian dimasukkan dalam status Daftar Pencarian Orang (DPO) sejak Februari 2020.

Untuk tersangka Nurhadi dan Rezky telah ditangkap tim KPK di Jakarta Selatan, Senin (1/6) malam. Sementara tersangka Hiendra masih menjadi buronan KPK.


sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA