Saturday, 20 Zulqaidah 1441 / 11 July 2020

Saturday, 20 Zulqaidah 1441 / 11 July 2020

Bupati Majalengka Minta Desa Sadomas Diisolasi Dua Pekan

Rabu 03 Jun 2020 13:06 WIB

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra

Bupati Majalengka Karna Sobahi (tengah).

Bupati Majalengka Karna Sobahi (tengah).

Foto: Antara
Isolasi satu desa dilakukan karena ada warga yang positif Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, MAJALENGKA -- Bupati Majalengka, Provinsi Jawa Barat, Karna Sobahi meminta satu desa di daerah itu melakukan karantina mandiri selama 14 hari setelah ada warganya yang terkonfirmasi positif Covid-19 sebagai orang tanpa gejala (OTG) dan sering berbaur dengan masyarakat. "Saya meminta agar masyarakat Desa Sadomas, Kecamatan Rajagaluh melakukan karantina mandiri selama 14 hari ke depan," kata Karna, di Kabupaten Majalengka, Rabu (3/6).

Dia mengatakan karantina mandiri satu desa tersebut karena dari hasil tracing (penelusuran) dan tracking (pelacakan) pasien Covid-19 yang berprofesi sebagai sopir itu, pernah melakukan kontak fisik selama melakukan karantina mandiri dengan berbagai masyarakat.

Selain itu, menurut Karna, pada saat karantina mandiri yang bersangkutan sering berbaur dengan warga sekitar, seperti menjalankan shalat berjamaah, berbaur saat Lebaran 2020 lalu dan kegiatan lainnya. "Secara fisik yang bersangkutan memang dalam keadaan baik, namun setelah dicek ternyata positif Covid-19," katanya.

Menurut dia, mengapa harus ada karantina mandiri satu desa, karena dikhawatirkan terjadi transmisi lokal penyebaran Covid-19 di Kabupaten Majalengka semakin meluas. Karna menambahkan, jika diperlukan bantuan makanan bagi masyarakat desa setempat, pihaknya Pemkab Majalengka siap memberikan subsidi.

"Saya sendiri belum mengetahui dari mana penularan secara pastinya, tapi besar kemungkinan akibat 'imported case," kata Karna.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA