Friday, 19 Zulqaidah 1441 / 10 July 2020

Friday, 19 Zulqaidah 1441 / 10 July 2020

Ancaman Kemarau, Jatim Diminta Percepat Tanam Padi

Rabu 03 Jun 2020 11:28 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Fuji Pratiwi

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa. Khofifah meminta enam daerah di Jawa Timur mempercepat masa tanam padi mengingat prediksi kemarau beberapa bulan ke depan.

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa. Khofifah meminta enam daerah di Jawa Timur mempercepat masa tanam padi mengingat prediksi kemarau beberapa bulan ke depan.

Foto: @KhofifahIP
BMKG memperediksi dalam beberapa bulan ke depan akan kemarau panjang.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meminta enam kabupaten yang menjadi lumbung pangan melakukan percepatan masa tanam padi. Enam daerah yang dimaksud adalah Bojonegoro, Jember, Ngawi, Nganjuk, Tuban, dan Tulungagung. Percepatan masa tanam dimaksudkan untuk mengantisipasi krisis pangan akibat telah memasuki musim kemarau dan belum berakhirnya wabah Covid-19.

Baca Juga

Percepatan sebagai langkah antisipasi bersama. Apalagi, BMKG memperediksi dalam beberapa bulan ke depan akan terjadi kemarau panjang. "Jangan sampai telat. Juni ini harus sudah mulai masuk tanam kembali," kata Khofifah di Surabaya, Jawa Timur, Rabu (3/6).

Menurut Khofifah, apabila petani mulai menanam benih, maka ketika memasuki kemarau, tanaman padi tersebut sudah besar sehingga tidak lagi membutuhkan banyak air. Dengan ercepatan tanam, lanjut Khofifah, petani dapat menanam dan memanen tiga kali per tahun. Namun, apabila terlambat tanam, maka petani akan menghadapi ancaman kekurangan air pada musim kemarau ini. 

"Alhamdulillah seluruhnya (enam kepala daerah) siap mengawal dan memonitor jalannya masa tanam sehingga diharapkan Provinsi Jatim tetap menjadi lumbung pangan nasional," ujar Khofifah. 

Pada semester-I 2020 Jatim memiliki lahan panen seluas 1.120.153 hektare (Ha). Sedangkan untuk produksi padi pada semester-I ini diperkirakan mencapai 6.185.310 ton gabah kering giling (GKG) atau setara dengan 4.066.348 ton beras. Potensi konsumsi Jatim diperkirakan mencapai 2.133.143 ton beras. Sehingga pada Semester-I 2020 ini surplus beras Jatim diperkirakan mencapai 1.933.205 ton beras.

Lebih lanjut Khofifah mengatakan, percepatan ini sesuai dengan instruksi Presiden Joko Widodo dan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo. Pemprov Jatim bersama pemerintah daerah juga diakuinya akan melakukan pengawasan pendistribusian benih dan penyaluran pupuk subsidi kepada petani.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA