Saturday, 13 Zulqaidah 1441 / 04 July 2020

Saturday, 13 Zulqaidah 1441 / 04 July 2020

Kitab Suci Aceh Menghilang di Google Play Store

Selasa 02 Jun 2020 12:04 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Google Play Store. Ilustrasi

Google Play Store. Ilustrasi

Foto: androidheadlines.com
Dewan meminta Google menutup aplikasi Kitab Suci Aceh.

REPUBLIKA.CO.ID, ACEH BESAR -- Kitab Suci Aceh di Google Play Store menuai polemik. Anggota dewan dan pemerintah daerah Aceh sepakat meminta agar Google menutup aplikasi itu.

Namun ketika Republika.co.id, mencoba mengecek langsung di Google Play Store, Selasa (2/6) Kitab Suci Aceh sudah tidak ada. Ketika ditelusuri lewat mesin pencari Google, URL yang coba dibuka sudah tidak lagi bisa diakses.  "We're sorry, the requested URL was not found on this server."

Secara terpisah anggota DPR Asal Aceh Fadhlullah sangat mendukung sikap Pemerintah Aceh yang meminta perusahaan Google menutup aplikasi 'Kitab Suci Aceh' di Google Play Store. Pasalnya 'Kitab Suci Aceh' ini sangat provokatif dan telah meresahkan masyarakat.

“Kami sangat mendukung dengan langkah yang diambil oleh Plt Gubernur Aceh Novaa Iriansyah, karena dengan beredarnya aplikasi tersebut telah menimbulkan keresahan di tengah masyarakat Aceh,” katanya dihubungi di Banda Aceh, Selasa.

Pernyataan itu disampaikannya menanggapi adanya aplikasi “Kitab Suci Aceh” yang saat ini sangat meresahkan masyarakat di provinsi setempat. Ia menjelaskan kehadiran aplikasi tersebut juga dapat mendiskreditkan Aceh yang mayoritas beragama Islam.

“Artinya, kehadiran aplikasi ini sangat provokatif dan dapat mengancam kerukunan umat beragama di Aceh,” kata politisi yang akrab di sapa Dek Fad itu.

Karena itu ia meminta kepada kementerian terkait juga dapat mengambil langkah konkrit terhadap aplikasi tersebut sehingga tidak memecah belah umat. “Kami juga mengecam dengan adanya aplikasi tersebut dan meminta Google untuk dapat segera menghapus aplikasi yang menuai protes dari berbagai pihak, di Aceh khususnya,” katanya.

Ia menambahkan kerukunan umat dan kedamaian telah terbina dengan baik di Aceh, jangan sampai dengan hadirnya aplikasi tersebut merusak tatanan yang telah terbangun di provinsi berpenduduk sekitar lima juta jiwa itu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA