Sunday, 14 Zulqaidah 1441 / 05 July 2020

Sunday, 14 Zulqaidah 1441 / 05 July 2020

Trump Kunjungi Gereja St John, Uskup Washington Marah

Selasa 02 Jun 2020 09:40 WIB

Red: A.Syalaby Ichsan

Presiden AS Donald Trump di depan Gereja St John

Presiden AS Donald Trump di depan Gereja St John

Foto: Al Jazeera
Uskup Budde juga mengkritik penggunaan Injil yang diangkat Trump

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Uskup Mariann Edgar Budde dari Keuskupan Episkopal Washington, Amerika Serikat, mengaku marah setelah Presiden Donald Trump mengunjungi gerejanya tanpa pemberitahuan terlebih dahulu pada Senin (1/5) malam. Menurut dia, kunjungan tersebut justru membagikan pesan yang bertentangan dengan ajaran Yesus.

Komentar tajam Uskup Mariann datang setelah Presiden berjalan dari Gedung Putih ke Gereja Episkopal St. John, sebuah rumah ibadah yang digunakan oleh presiden Amerika selama lebih dari satu abad. Agar Trump dapat menyambangi gereja itu,  petugas membubarkan para pengunjuk rasa yang damai di luar gerbang Gedung Putih  dengan gas air mata, granat kilat, dan peluru karet.

"Saya marah. Presiden tidak berdoa ketika dia datang ke St. John's, juga tidak seperti yang baru saja Anda katakan, apakah dia mengakui penderitaan negara kita sekarang," Budde mengatakan kepada penyiar CNN Anderson Cooper pada acara "AC360", Selasa (2/5) waktu setempat. 

"Dan khususnya, orang kulit berwarna di negara kita, yang bertanya-tanya apakah ada yang pernah - siapa pun dalam kekuasaan publik akan pernah mengakui kata-kata suci mereka. Dan yang berhak menuntut diakhirinya 400 tahun rasisme sistemik dan supremasi kulit putih di negara kita. Dan saya hanya ingin dunia tahu, bahwa kita di keuskupan Washington, mengikuti Yesus dan cara cintanya ... kita menjauhkan diri dari bahasa pembakar Presiden ini. Kita mengikuti seseorang yang menjalani kehidupan tanpa kekerasan. dan cinta pengorbanan."

"Kami bersekutu dengan mereka yang mencari keadilan untuk kematian George Floyd dan orang lain yang tak terhitung jumlahnya," lanjutnya.

Trump memegang Injil di depan gereja. Dia dikelilingi oleh para pembantu, termasuk penasihat keamanan nasional Robert O'Brien, Jaksa Agung Bill Barr, penasihat senior dan menantu Jared Kushner, kepala staf Mark Meadows, Sekretaris Pertahanan Mark Esper dan tekan sekretaris Kayleigh McEnany.Dia tetap di gedung tersebut selama beberapa menit sebelum kembali ke dalam Gedung Putih."Kami memiliki negara terbesar di dunia," kata dia.

Uskup Budde juga mengkritik penggunaan Injil yang diangkat Trump saat berpose di depan kamera."Biar saya perjelas: Presiden hanya menggunakan Alkitab, teks paling suci dari tradisi Yahudi-Kristen, dan salah satu gereja di keuskupan saya, tanpa izin, sebagai latar belakang untuk pesan yang bertentangan dengan ajaran Yesus,"kata dia.

Peristiwa ini  terjadi setelah hampir sepekan protes di seluruh negeri yang di sejumlah tempat memicu  kekerasan karena kematian George Floyd. Floyd merupakan seorang pria Afrika-Amerika berusia 46 tahun yang meninggal di tangan seorang petugas polisi di Minneapolis.

Saat masih di Gedung Putih pada Senin malam, Trump menyatakan diri sebagai "Presiden hukum dan ketertiban." Dia bersumpah untuk mengembalikan ketertiban ke jalan-jalan Amerika menggunakan militer jika kekerasan yang meluas tidak ditumpas.

"Jika sebuah kota atau negara menolak untuk mengambil tindakan yang diperlukan untuk mempertahankan kehidupan dan properti penduduk mereka, maka saya akan mengerahkan militer Amerika Serikat dan dengan cepat menyelesaikan masalah bagi mereka," katanya.

Pernyataan Trump disampaikan setelah dia marah akibat liputan berita yang menggambarkan persembunyiannya di bunker bawah tangah di tengah protes di Washington. Trump mengatakan kepada para pembantunya pada Senin, dia ingin terlihat di luar gerbang Gedung Putih. Itu menjadi bagian pertimbangan yang mendorong keputusan agar Trump dan jajarannya berfoto di Gereja St. John.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA