Saturday, 20 Zulqaidah 1441 / 11 July 2020

Saturday, 20 Zulqaidah 1441 / 11 July 2020

Bandung Izinkan Kegiatan Keagamaan di Tempat Ibadah

Selasa 02 Jun 2020 04:28 WIB

Red: Muhammad Fakhruddin

Pengurus Dewan Kemakmuran Masjid (DKM) memasang tanda silang antar saf di Masjid Agung Al Ukhuwah, Bandung, Jawa Barat, Senin (1/6/2020). Pengurus DKM masjid tersebut mulai melakukan persiapan dengan memasang tanda antar saf, menyemprot cairan disinfektan dan menyediakan tempat cuci tangan sesuai aturan Pemerintah Kota Bandung terkait PSBB secara proporsional Pandemi COVID-19 yang membolehkan tempat ibadah dan restoran dibuka kembali dengan syarat 30 persen dari kapasitas fasilitas tersebut

Pengurus Dewan Kemakmuran Masjid (DKM) memasang tanda silang antar saf di Masjid Agung Al Ukhuwah, Bandung, Jawa Barat, Senin (1/6/2020). Pengurus DKM masjid tersebut mulai melakukan persiapan dengan memasang tanda antar saf, menyemprot cairan disinfektan dan menyediakan tempat cuci tangan sesuai aturan Pemerintah Kota Bandung terkait PSBB secara proporsional Pandemi COVID-19 yang membolehkan tempat ibadah dan restoran dibuka kembali dengan syarat 30 persen dari kapasitas fasilitas tersebut

Foto: ANTARA/NOVRIAN ARBI/
Pemkot Bandung memutuskan untuk memperpanjang PSBB secara proposional.

REPUBLIKA.CO.ID,BANDUNG -- Tempat ibadah setiap agama di wilayah Kota Bandung, Jawa Barat, diperbolehkan menggelar kegiatan keagamaan lain selain ibadah saat pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) secara proporsional.

Ketentuan itu tertuang dalam Peraturan Wali Kota (Perwali) Nomor 32 Tahun 2020 tentang perubahan ketiga atas Perwali Nomor 21 Tahun 2020 tentang pelaksanaan PSBB di Kota Bandung dengan catatan kegiatan keagamaan lainnya itu harus tetap mengedepankan protokol kesehatan yang berlaku.

"Dipastikan yang ikut kegiatannya juga sehat, tidak batuk atau flu, kalau ditemukan ada yang sakit, pengelola kegiatan itu wajib memeriksakan kesehatan, kemudian dalam kegiatan tersebut tidak berjabat tangan dan sebagainya, apabila jemaahnya ada gejala, disarankan untuk tidak masuk ke tempat pembinaan," kata Kabag Hukum Pemerintah Kota Bandung, Bambang Suhari, Senin (1/6).

Dalam Perwali tersebut pada Pasal 12 ayat 1, dituliskan bahwa selama pemberlakukan PSBB, pelaksanaan kegiatan peribadatan dapat dilakukan di rumah ibadah dan atau di tempat tertentu dengan ketentuan memperhatikan protokol kesehatan.

Kegiatan keagamaan lain selain ibadah yaitu kegiatan pembinaan keagamaan seperti yang dituliskan dalam Pasal 12 Ayat 4. Kegiatan pembinaan keagamaan itu boleh dilakukan secara virtual, maupun pertemuan secara langsung. Namun tentunya aturan tersebut juga harus tetap memperhatikan batas maksimal kapasitas jemaah yang diperbolehkan. Selama PSBB proporsional ini, setiap lokasi hanya diperbolehkan menerima orang sebanyak 30 persen dari kapasitas seluruhnya.

"Waktunya juga tidak berlama-lama di tempat pembinaan, artinya pembinanya harus menyadari dalam konteks PSBB sesi pembinaan keagamaannya tidak terlalu lama, seefisien mungkin," katanya.

Sebelumnya, Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung memutuskan untuk memperpanjang pembatasan sosial berskala besar (PSBB) secara proposional dengan menekankan batas kerumunan yang diperbolehkan di sejumlah tempat hingga 12 Juni 2020.

Wali Kota Bandung, Oded M Danial mengatakan nantinya sejumlah sektor yang dampak penyebaran virusnya rendah, akan diperbolehkan beroperasi dengan memperhatikan batas kerumunan sebanyak 30 persen dari kapasitas.

"Misalnya untuk kantor, kantor yang negeri atau swasta itu kita coba. Kita bertahap di angka 30 persen. Terus yang lainnya juga, tempat ibadah juga kita dibatasi 30 persen," kata Oded di Bandung, Jumat (29/5).

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA