Tuesday, 23 Zulqaidah 1441 / 14 July 2020

Tuesday, 23 Zulqaidah 1441 / 14 July 2020

Kotak Hitam Pesawat Pakistan yang Jatuh Diperiksa di Prancis

Selasa 02 Jun 2020 02:27 WIB

Red: Nur Aini

 Tentara dan sukarelawan mengumpulkan mayat di lokasi kecelakaan di Karachi, Pakistan, Jumat, 22 Mei 2020. Seorang pejabat penerbangan mengatakan, sebuah pesawat penumpang milik Perusahaan Penerbangan Internasional Pakistan yang mengangkut lebih dari 100 penumpang dan awaknya jatuh di dekat kota pelabuhan selatan Karachi

Tentara dan sukarelawan mengumpulkan mayat di lokasi kecelakaan di Karachi, Pakistan, Jumat, 22 Mei 2020. Seorang pejabat penerbangan mengatakan, sebuah pesawat penumpang milik Perusahaan Penerbangan Internasional Pakistan yang mengangkut lebih dari 100 penumpang dan awaknya jatuh di dekat kota pelabuhan selatan Karachi

Foto: AP/Fareed Khan
Badan kecelakaan udara BFA Prancis akan memeriksa kotak hitam pesawat Pakistan.

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Penyelidik kecelakaan udara sedang berada dalam perjalanan dari Pakistan ke Prancis pada Senin (1/6) dengan membawa dua kotak hitam dari pesawat Pakistan International Airlines, yang jatuh di permukiman penduduk dekat Karachi bulan lalu.

Baca Juga

Sebuah pesawat uji Airbus, yang ditugaskan khusus untuk mengangkut kotak-kotak perekam penerbangan itu karena krisis virus corona, dijadwalkan tiba pada Senin sore di Le Bourget dekat Paris. Di sana, badan kecelakaan udara BEA Prancis siap untuk memeriksa kotak tersebut.

Badan Prancis itu terlibat dalam penyelidikan yang dipimpin Pakistan karena A320 yang jatuh dirancang oleh Airbus yang berbasis di Prancis. BEA juga akan melaksanakan tugas penting memecahkan kode perekam yang memiliki peralatan canggih.

A320 yang dioperasikan oleh Pakistan International Airlines jatuh di landasan pacu pada 22 Mei, menewaskan 97 orang di dalam pesawat setelah pilot melaporkan kehilangan kedua mesin. Dua penumpang selamat dan tidak ada laporan korban di darat. Lokasi kecelakaan pesawat tetap ditutup pada Senin.

Para ahli BEA diharapkan bisa membuka dan mengunduh informasi dari kotak yang berisi rekaman suara kokpit dan data pesawat lainnya pada Selasa (2/6), tergantung pada keping rekaman yang masih utuh di dalam cangkang yang tahan terhadap kecelakaan. Laporan awal menyebutkan bahwa pesawat penumpang itu jatuh dengan mesin menghantam sepanjang landasan pacu, dalam upaya pendaratan pertama yang tidak stabil.

Penyelidik akan menganalisis data kokpit untuk mencoba memahami apakah terdapat kerusakan pada mesin dalam upaya pendaratan pertama, yang menyebabkan mereka terputus sebelum upaya kedua hingga membuat pesawat tidak dapat mencapai perimeter bandara. Para ahli memperingatkan masih terlalu dini untuk mengatakan apa yang menyebabkan kecelakaan itu.

Di Karachi, ketika para pejabat terus berusaha mengidentifikasi tubuh para korban menggunakan sampel DNA, keluarga bersuara di media sosial untuk mengungkapkan kesedihan mereka karena tidak dapat melakukan penghormatan terakhir bagi orang yang mereka cintai. Pada Ahad (31/5), pihak maskapai itu mengatakan bahwa masalah dalam identifikasi korban disebabkan oleh keterlambatan dalam identifikasi DNA yang berada di luar kendali mereka.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA