Saturday, 13 Zulqaidah 1441 / 04 July 2020

Saturday, 13 Zulqaidah 1441 / 04 July 2020

Inggris Buka Kembali Sekolah

Senin 01 Jun 2020 19:13 WIB

Red: Nidia Zuraya

 Evelyn (6) mengikuti tele konferensi antara teman-teman sekolah di rumahnya di London, Inggris, Selasa (23/3). Pemerintah Inggris resmi membuka kembali kegiatan di sekolah mulai 1 Juli 2020.

Evelyn (6) mengikuti tele konferensi antara teman-teman sekolah di rumahnya di London, Inggris, Selasa (23/3). Pemerintah Inggris resmi membuka kembali kegiatan di sekolah mulai 1 Juli 2020.

Foto: EPA-EFE / NEIL HALL
Banyak orang tua di Inggris yang tetap memilih anaknya belajar di rumah.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Sekolah-sekolah di Inggris dibuka kembali untuk pertama kalinya pada Senin (1/6), setelah ditutup 10 pekan lalu karena pandemi virus corona. Namun, banyak orang tua berencana tetap menjaga anak-anaknya di rumah karena khawatir pemerintah bergerak terlalu cepat.

Pelonggaran lockdown memungkinkan kelas akan dimulai kembali untuk anak-anak yang lebih muda, enam orang diperbolehkan berkumpul di luar ruangan, pasar dapat dibuka kembali, olahraga elit dapat dilanjutkan tanpa penonton, dan lebih dari dua juta warga yang paling rentan sekarang akan diizinkan untuk menghabiskan waktu di luar rumah.

Tetapi dengan Inggris mencatat salah satu tingkat kematian tertinggi akibat Covid-19, banyak yang khawatir pelonggaran itu diputuskan terlalu cepat. Sejumlah ilmuwan telah memperingatkan pemerintah bahwa pelonggaran penguncian dapat menyebabkan lonjakan kedua infeksi Covid-19.

"Pandangan keseluruhan dari SAGE (kelompok penasihat ilmiah tentang keadaan darurat yang memberi nasihat kepada pemerintah, red) pandangan keseluruhan mereka adalah bahwa kita harus melakukan ini dengan hati-hati dan itulah yang kita lakukan," kata Menteri Bisnis Inggris Alok Sharma kepada BBC TV.

"Ini adalah langkah yang sangat hati-hati yang kami ambil," kata dia, kemudian menambahkan itu adalah "momen yang sangat sensitif".

Para menteri telah bergulat dengan bagaimana memulai ekonomi, yang telah dihancurkan oleh masa penguncian untuk membatasi penyebaran Covid-19, sambil menghindari kemungkinan gelombang kedua infeksi yang akan menyebabkan kerusakan lebih lanjut.

Pemerintah mengatakan pelonggaran aturan pada Senin hanya mewakili pelonggaran terbatas tetapi ada kekhawatiran bahwa negara itu masih belum siap untuk perubahan, dan bahwa lebih banyak orang mulai mengabaikan pedoman tentang jarak sosial.

Sebuah survei untuk Yayasan Nasional untuk Penelitian Pendidikan menunjukkan bahwa para pemimpin sekolah memperkirakan 46 persen orang tua akan menjaga anak-anak mereka di rumah karena kekhawatiran. Ketakutan yang sama juga digaungkan oleh beberapa pejabat kesehatan.

Inggris telah mencatat lebih dari 38 ribu kematian akibat kasus yang dikonfirmasi Covid-19, sementara Kantor Statistik Nasional dan sumber data lain menyebutkan angka kematian dari kasus yang diduga dan yang dikonfirmasi sebanyak 48 ribu.

Baca Juga

sumber : Antara/Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA