Sunday, 14 Zulqaidah 1441 / 05 July 2020

Sunday, 14 Zulqaidah 1441 / 05 July 2020

Inggris Siap Uji Coba Lima Obat untuk Lawan Covid-19

Senin 01 Jun 2020 19:10 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Uji coba obat Covid-19 (ilustrasi).

Uji coba obat Covid-19 (ilustrasi).

Foto: Livescience
Heparin menjadi salah satu obat yang akan diuji coba sebagai obat Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Inggris akan memulai uji coba lima obat baru sebagai bagian dari upaya melawan virus corona, seperti dilaporkan media setempat, Senin. Para ilmuwan di negara tersebut sedang berupaya mendaftarkan ratusan pasien untuk uji coba tersebut guna menemukan cara untuk mencegah orang mengalami sakit parah hingga membutuhkan pelayanan intensif atau ventilator.

Laporan Guadian menyebutkan, uji coba akan dimulai di 30 rumah sakit. Obat pengencer darah yang disebut heparin menjadi salah satu obat dalam uji coba yang dimaksud.

Baca Juga

"Obat itu akan diberikan kepada pasien Covid-19 untuk pertama kali sebab obat tersebut mampu "memberikan efek dramatis pada paru-paru"," menurut Tom Wilkinson, yang merupakan profesor ilmu kedokteran pernapasan dan konsultan paru.

Kepada Guardian, Wilkinson menyampaikan bahwa obat itu merupakan sebuah molekul lekat yang besar, yang dapat menempel pada virus dan mencegahnya masuk ke dalam sel dan selanjutnya mungkin memiliki efek anti-inflamasi yang penting. Heparin dapat diproduksi dalam jumlah besar dengan cara yang hemat biaya jika terbukti manjur.

Bemcentinib, sebuah tablet yang dikembangkan oleh perusahaan Norwegia, BerGenBio, menjadi obat lain yang juga akan diuji coba. Obat tersebut digunakan untuk mengobati kelainan darah.

Medi3506, suntikan anti-inflamasi yang kini dikembangkan untuk gangguan kulit dan penyakit paru obstruktif kronis, tetapi yang juga digunakan dalam uji coba asma dari Astra Zeneca, juga terlibat dalam uji coba tersebut.

Obat itu berfungsi untuk meredam badai sitokin yang menyebabkan sistem imun tubuh menjadi terlalu lelah dan menyebabkan demam, radang serta kelelahan, menurut harian tersebut.

Calquence, obat Astra Zeneca lainnya, yang digunakan untuk mengobati limfoma sel mantel (kanker sel darah putih), juga akan dilakukan uji coba pada pasien. Obat itu dikembangkan untuk peradangan paru-paru yang parah. Obat tersebut sebelumnya mengurangi frekuensi komplikasi dari infeksi Covid-19 atau cedera paru yang parah.

Zilucoplan, obat yang dikembangkan oleh perusahaan Belgia, UCB, yang dalam uji coba untuk obat potensial myasthenia gravis, melemahnya otot pada tubuh, diikutsertakan dalam uji coba Inggris.

Sebanyak 60 pasien untuk masing-masing obat akan perlu dievaluasi selama beberapa bulan ke depan. Para peneliti akan terlihat bekerja sama dengan negara lain dan mungkin pasien Covid-19 yang tidak dirawat di rumah sakit tetapi menunjukkan gejala yang kuat.

sumber : Antara, Anadolu
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA