Tuesday, 16 Zulqaidah 1441 / 07 July 2020

Tuesday, 16 Zulqaidah 1441 / 07 July 2020

5 Tuduhan Miring Atas Fiqih Islam dan Bagaimana Menjawabnya?

Senin 01 Jun 2020 18:20 WIB

Rep: Ali Yusuf/ Red: Nashih Nashrullah

Terdapat sejumlah tuduhan miring terhadap fiqih Islam. Ilustrasi kajian fiqih Islam.

Terdapat sejumlah tuduhan miring terhadap fiqih Islam. Ilustrasi kajian fiqih Islam.

Foto: Republika/Agung Supriyanto
Terdapat sejumlah tuduhan miring terhadap fiqih Islam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Ada berbagai macam tudingan miring, hasutan serta tuduhan tidak berdasar yang dengan gencar diarahkan kepada ilmu fiqih.  

Baca Juga

Akibatnya banyak umat Islam yang awam ilmu agama, khususnya yang tidak pernah punya dasar belajar Ilmu Fiqih kemudian menjadi korbannya.

Bahkan yang lebih parah, menurut Ustadz Ahmad Sarwat, Lc  MA dalam bukunya "Menjawab Tuduhan Terhadap Fiqih", para korban ini pun ikut-ikutan menghasud umat Islam dalam rangka memerangi ilmu fiqih, lewat berbagai macam tuduhan palsu dan tidak berdasar. Masih banyak kalangan yang terkena syubhat dalam memandang negatif kepada ilmu warisan Rasulullah SAW.  

Menurutnya, setidaknya ada lima tuduhan terhadap ilmu fiqih. Pertama fiqih memalingkan kita dari Alquran dan sunnah. Kedua para ulama tidak dijamin selalu benar dan bisa salah. 

Ketiga fiqih mengajarkan perbedaan dan perpecahan. Keempat fiqih mengurusi masalah yang remeh dan kelima fiqih meninggalkan ibadah sunnah. 

Terkait tuduhan pertama, Ustadz Ahmad menjelaskan, untuk menjawab tuduhan semacam ini sebenarnya mudah saja. Apalagi kalau dalilnya menggunakan Alquran surat An Nisaa 59 yang artinya "Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kalian kepada Allah dan Rasul."

Ayat itu kita memang diperintah mutlak untuk mentaati Allah dan Rasulullah dan bukan yang lain, justru dalil itu sendiri malah menjadi jawaban atas tuduhan yang tidak benar. Kalau kita perhatikan ayat itu, sebenarnya ayat itu tidak hanya berhenti sampai di situ tetapi masih ada terusannya. "Terusannya adalah kita diperintah untuk mengikuti ulil amri di antara kalian," katanya. 

Maka lengkapnya ayat itu berbunyi sebagai berikut. "Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kalian kepada Allah dan Rasul dan ulil amri di antara kalian." 

Ustadz Ahmad Sarwat, menerangkan, umumnya kata ulil amri diterjemahkan sebagai pemimpin, penguasa atau pemerintah. Tafsiran ini memang benar. Namun tafsiran ini bukanlah satu-satunya penafsiran.  

Kita kata dia, akan menemukan beberapa ahli tafsir memaknai ulil amri bukan sebagai pemerintah melainkan maknanya adalah ulama. Salah satunya adalah yang dikatakan Mujahid (w 104 H), salah satu tabi'in senior dan juga ahli tafsir terbesar. "Menurut beliau yang dimaksud dengan uli amri di sini adalah para ulama dan para ahli ilmu syariah," katanya. 

Bila kita menggunakan tafsir ini, maka justru ayat itu memerintahkan kita taat kepada para ulama. Lalu siapakah para ulama? Imam Abu Hanifah, Imam Malik, Imam Syafi'i dan Imam Ahmad bin Hanbal, mereka itulah para ulama, yang menjadi ahli waris Rasulullah SAW. Apa yang difatwakan mereka sesungguh tidak lain adalah bagian Alquran dan bagian dari sunnah itu sendiri. 

"Tidaklah para ulama itu bekerja dalam menarik kesimpulan hukum dari Alquran dan sunnah, kecuali atas rekomendasi dari Rasulullah SAW juga. Sebab mereka itu adalah ulama dan ulama adalah para ahli waris Nabi. العلماء ورثة الانبياء

"Para ulama itu ahli waris para nabi. (HR. Ibnu Hibban).

Maka kalau kita ingin mengatakan jangan ikut ulama, tapi ikut nabi saja secara langsung, itu adalah benar. Tetapi dengan syarat bahwa kita ini harus hidup di zaman nabi. Artinya kita ini harus berstatus sebagai sahabat nabi, yang memang hidup di masa nabi, bertemu langsung dengan beliau SAW. 

"Tentu dengan mengikuti para ahli waris beliau. Dalam hal ini bukan ahli waris secara harta dan takhta, melainkan ahli waris secara keilmuan. Dan para ahli waris beliau SAW tidak lain adalah para sahabat," katanya.

Karena kita tidak punya komunikasi langsung kecuali lewat jalur para sahabat, tabi'in dan atbaut tabi'in, maka mau tidak mau kita harus ikut mereka, para sahabat, tabi'in, atbaut tabiin yang nota bena mereka adalah para ulama. "Kalau kita tidak mau ikut mereka, sama saja kita ingkar kepada nabi," katanya.

Dalam kenyataannya kita sekarang ini tidak mungkin mengikuti Allah SWT dan Rasulullah SAW secara langsung. Sebab Rasulullah SAW sudah meninggal 14 abad yang lalu. Kita tidak pernah bertemu dengan beliau. "Kita hanya mungkin bertemu dengan para ahli waris beliau," katanya.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA