Friday, 12 Zulqaidah 1441 / 03 July 2020

Friday, 12 Zulqaidah 1441 / 03 July 2020

Kamuflase Napoleon Ketika Taklukkan Mesir Berkedok Alquran

Senin 01 Jun 2020 10:37 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Nashih Nashrullah

Napoleon menggunakan Alquran dalam retorika penaklukkan Mesir. Napoleon Bonaparte

Napoleon menggunakan Alquran dalam retorika penaklukkan Mesir. Napoleon Bonaparte

Foto: bestpictureblog.com
Napoleon menggunakan Alquran dalam retorika penaklukkan Mesir.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Buah karya 'Napoleon in Egypt', dari Paul Strathern mengisahkan invasi Napoleon Bonaparte pada 1798 ke tanah bekas kekuasaan firaun, Mesir.  

Baca Juga

Dikutip dari laman Patheos Senin (1/6), Ketika armada invasi berlayar ke timur melintasi Laut Tengah, Napoleon akan berbaring di tempat tidur membaca dan mendikte Bourrienne. Bacaan utamanya adalah dari Alquran. 

Seperti Alexander Agung sebelum dia, Napoleon berniat untuk menyerap agama orang-orang yang akan dikuasainya. Dia bersikeras bahwa, jika perlu, dia sendiri bersedia menjadi seorang Muslim. Namun, perlu juga dicatat bahwa di perpustakaan  Napoleon, Alquran disimpan di bawah "Politik". Pada saat yang sama, ia juga menyibukkan diri dengan mendiktekan proklamasinya kepada orang-orang Mesir:

"Atas nama Allah yang murah hati...Orang-orang Mesir, Anda akan diberitahu bahwa saya datang sebagai musuh Islam. Ini bohong... Saya datang untuk mengembalikan hak-hak Anda dan menghukum mereka yang menindas Anda...Saya menyembah Tuhan lebih dari penindas Anda; Saya menghormati Nabi Muhammad dan Alquran yang suci... Prancis juga Muslim sejati. Bukti ini dapat dilihat pada fakta bahwa mereka telah berbaris melawan Roma dan menghancurkan tahta Paus, yang terus-menerus menghasut orang-orang Kristen untuk berperang melawan semua Muslim..."

Sebelum kedatangannya, proklamasi ini akan diterjemahkan ke dalam bahasa Arab oleh salah satu orientalis di antara para ahli. Kemudian dicetak pada mesin cetak Arab yang dibawa Napoleon di papan L'Orient.

Pada saat kedatangan, dia bermaksud bahwa proklamasinya harus didistribusikan di antara orang-orang Mesir. Ini diharapkan akan mengatasi kebutuhan akan konflik bersenjata. Itulah yang menjadi langkah pertama dalam penciptaan kerajaan Orientalnya. Seperti yang dikatakan Napoleon kemudian, ketika menggambarkan perasaannya pada saat itu:

"Saya melihat cara untuk mencapai semua impian saya...Saya akan menemukan agama, saya melihat diri saya berbaris dalam perjalanan ke Asia, naik gajah, turban di kepala saya, dan di tangan saya sebuah Alquran baru yang akan saya atur untuk memenuhi kebutuhan saya. Dengan kegigihan saya, Saya akan menggabungkan pengalaman dari dua dunia, mengeksploitasi ranah semua sejarah untuk keuntungan saya sendiri." 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA