Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Kawasan Candi Muara Jambi Menunggu Dibuka Kembali

Senin 01 Jun 2020 08:42 WIB

Red: Indira Rezkisari

Petugas Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jambi menyemprotkan cairan disinfektan di halaman Candi Tinggi, Kawasan Percandian Muarajambi, Jambi, Selasa (17/3/2020). Penyemprotan kawasan wisata unggulan Provinsi Jambi itu bertujuan mengantisipasi penyebaran virus corona (COVID-19).

Petugas Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jambi menyemprotkan cairan disinfektan di halaman Candi Tinggi, Kawasan Percandian Muarajambi, Jambi, Selasa (17/3/2020). Penyemprotan kawasan wisata unggulan Provinsi Jambi itu bertujuan mengantisipasi penyebaran virus corona (COVID-19).

Foto: Antara/Wahdi Septiawan
Candi Muara Jambi sudah tutup tiga bulan lamanya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAMBI -- Para pelaku usaha pariwisata di kawasan Candi Muara Jambi berharap objek wisata itu dapat dibuka pada awal pelaksanaan new normal di daerah itu. Kawasan wisata sudah tutup selama beberapa waktu akibat Covid-19.

"Sudah lebih dua bulan ini kawasan percandian Muara Jambi ditutup karena Covid-19. Kami sangat mendukung kebijakan itu, dan kami sangat berharap saat new normal nanti, bisa kembali dibuka," kata salah seorang pengelola gerai cinderamata di gerbang masuk kompleks percandian Muara Jambi, Ahad (31/5).

Baca Juga

Percandian yang merupakan destinasi wisata di Provinsi Jambi itu tidak menerima kunjungan wisatawan sejak tiga bulan lalu. Pengumuman penutupan objek wisata oleh Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jambi sebagai penanggung jawab kawasan itu.

Toko cinderamata di sana tetap buka, kendati tidak ada pengunjung. Sementara itu sepeda-sepeda alat untuk transportasi keliling candi juga 'dikandangkan' pemiliknya. Tidak ada aktivitas di pintu gerbang masuk yang biasanya dikawal oleh petugas tiket.

"Mudah-mudahan segera pulih lagi," kata pria itu.

Sebelumnya BPCP Jambi menutup obyek wisata hingga 4 Juni 2020. Sehingga batas akhir itu menjadi harapan bagi para pelaku wisata di sana.

"Penutupan berakhir 4 Juni nanti, namun bisa saja mulai buka 8 Juni nanti. Tapi itu semua tergandung dari BPCB Jambi," katanya lagi.

Sementara itu Kepala Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jambi Iskandar ketika dihubungi menyebutkan berdasarkan surat terakhir penutupan hingga 4 Juni 2020. Namun ia belum mendapat tembusan untuk tindak lanjut kelanjutan penutupan atau pembukaan dari kawasan percandian Muara Jambi itu.

"Saya belum tahu, kami hanya mengikuti perintah dari Dirjen Kebudayaan di Jakarta," kata Iskandar.

Obyek Wisata Muara Jambi merupakan destinasi wisata di Provinsi Jambi yang pengembangannya melibatkan pemerintah desa setempat serta komunitas penggerak wisata dari warga setempat. Sebelumnya pihak BPCB Jambi telah melakukan penyemprotan disinfektan di lokasi percandian tersebut sebagai upaya sterilisasi guna pencegahan Covid-19.

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA