Thursday, 11 Zulqaidah 1441 / 02 July 2020

Thursday, 11 Zulqaidah 1441 / 02 July 2020

Pakar Ingatkan Risiko Gangguan Kesehatan Saat WFH

Ahad 31 May 2020 18:23 WIB

Red: Friska Yolandha

Pakar kesehatan yang juga dokter spesialis kedokteran fisik dan rehabilitasi RS Siloam Semarang dr Marisa SpKFR mengingatkan semakin tingginya risiko gangguan kesehatan ketika banyak melakukan kerja dari rumah saat pandemi Covid-19. Salah satu gangguan kesehatan itu ialah nyeri punggung.

Pakar kesehatan yang juga dokter spesialis kedokteran fisik dan rehabilitasi RS Siloam Semarang dr Marisa SpKFR mengingatkan semakin tingginya risiko gangguan kesehatan ketika banyak melakukan kerja dari rumah saat pandemi Covid-19. Salah satu gangguan kesehatan itu ialah nyeri punggung.

Foto: Health
Bekerja dari rumah meningkatkan risiko nyeri punggung, terlebih jika banyak duduk.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pakar kesehatan yang juga dokter spesialis kedokteran fisik dan rehabilitasi RS Siloam Semarang dr Marisa SpKFR mengingatkan semakin tingginya risiko gangguan kesehatan ketika banyak melakukan kerja dari rumah saat pandemi Covid-19. Salah satu gangguan kesehatan itu ialah nyeri punggung.

Baca Juga

Dr Marisa Sp KFR dalam keterangannya mengatakan risiko gangguan kesehatan berupa nyeri punggung memang cukup sulit dihindari. Terutama, bagi kalangan pekerja yang melakukan kerja dari rumah yang dalam kurun waktu terakhir.

“Ini karena para pekerja setidaknya akan duduk di tempat dan mungkin posisi yang sama dalam kurun waktu yang cukup lama. Hal itu memicu keram otot dan nyeri pada beberapa bagian di bagian punggung,” katanya, Ahad (31/5).

Secara umum, nyeri punggung saat bekerja dari rumah disebabkan oleh mekanik atau penggunaan otot secara berlebihan atau akibat cedera yang menimbulkan ketegangan pada otot. “Ini juga yang menjadi penyebab terbanyak atau 80-90 persen terjadinya nyeri punggung pada umumnya,” katanya.

Ia menyebutkan aktivitas lebih banyak duduk, inaktivitas atau jadi jarang bergerak, dan banyak mengangkat-angkat barang merupakan faktor risiko terjadinya nyeri punggung bagian bawah. Penelitian turut menerangkan duduk selama 4 jam per hari dengan sikap membungkuk merupakan faktor risiko terjadinya nyeri.

“Setidaknya tekanan bantalan sendi akan mengalami kenaikan sebesar 190 persen ketika duduk dengan sikap membungkuk. Oleh karena itu, selama bekerja dari rumah ada beberapa hal yang harus diperhatikan saat duduk,” katanya.

Ia menyarankan sejumlah langkah untuk mencegah nyeri tulang belakang saat bekerja di rumah meliputi duduk dengan posisi yang baik, yaitu tidak condong ke depan. Sebab, semakin condong ke depan akan menambah beban pada bantalan sendi.

Duduk yang disarankan adalah tegak dengan sudut kaki membentuk 90 derajat. Saat duduk, kursi yang digunakan harus memiliki sandaran punggung dan tangan.

“Hal itu bermanfaat untuk menyandarkan tulang punggung ke kursi sehingga mengurangi beban kepada bantalan sendi. Sebisa mungkin sandaran ditambah bantal agar punggung tersanggah atau menopang dengan baik,” katanya.

Selain itu, perhatikan pula bentuk kursi duduk. Jangan menggunakan kursi yang terlalu pendek, sementara kaki pun sebaiknya tidak dalam posisi menggantung.

Marisa menyarankan agar tidak duduk lesehan saat WFH. Sebab, dengan duduk lesehan akan membuat otot “over use” atau terlalu banyak tekanan.

Pada saat duduk, sebaiknya setiap 30 menit berdiri atau melakukan peregangan. Tidak hanya duduk, saat mengangkat beban di rumah juga harus memperhatikan postur tubuh. Ia juga menyarankan sebaiknya saat mengangkat barang harus sejajar dengan tubuh atau lutut ditekuk terlebih dahulu.

“Tidak dianjurkan mengambil barang dalam posisi membungkuk. Hal ini untuk mengurangi ketidakseimbangan otot saat bekerja mengangkat beban,” katanya.

Selain itu, bagi yang kerap mengalami nyeri punggung, sebaiknya bangun tidur dengan posisi miring. “Jika langsung bangun tentu saja akan membuat nyeri pada tulang belakang. Bangun tidur dengan posisi miring juga sangat disarankan dilakukan pada orang lanjut usia saat bangun dari tidur,” katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA