Tuesday, 16 Zulqaidah 1441 / 07 July 2020

Tuesday, 16 Zulqaidah 1441 / 07 July 2020

Kecam Donald Trump, Taylor Swift Panen Likes di Twitter

Sabtu 30 May 2020 20:57 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Taylor Swift mendapat dukungan dari warganet setelah mengunggah cicitan yang mengecam Presiden AS Donald Trump.

Taylor Swift mendapat dukungan dari warganet setelah mengunggah cicitan yang mengecam Presiden AS Donald Trump.

Foto: AP
Warganet mendukung cicitan Taylor Swift yang mengecam Donald Trump.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kicauan penyanyi Taylor Swift di akun Twitter pribadinya soal Presiden Amerika Serikat Donald Trump menjadi cicitan paling banyak mendapatkan "likes" atau disukai dari seluruh unggahan Swift. Kicauan itu berisi kecaman terhadap Trump atas penggunaan cara kekerasan untuk mengusir demonstran.

Baca Juga

Pendapat Swift itu mendapat lebih dari satu juta "likes" hanya dalam waktu kurang dari lima jam, dilansir Billboard, Sabtu.

"Setelah menyulut api supremasi kulit putih dan rasisme selama pemerintahan Anda, Anda punya keberanian untuk berpura-pura punya superioritas moral sebelum mengancam dengan kekerasan," tulis Swift.

Kekesalan Taylor Swift itu terjadi lantaran sebelumnya Trump mengunggah cicitan yang mengancam akan menindak tegas hingga bahkan akan menembak para pengunjuk rasa di Minnesota.

"Ketika penjarahan dimulai, penembakan dimulai??? Kami akan memilih untuk membuatmu terdepak pada November. @Realdonaldtrump," kata Swift menyinggung pemilihan umum presiden AS pada November.

Pihak Twitter telah bereaksi atas unggahan Trump tersebut yang dinilai melanggar kebijakan tentang kekerasan. Kicauan Trump itu sekarang disembunyikan di balik pemberitahuan. Namun, pengguna masih dapat melihat dan me-retweet dengan komentar, tetapi pengguna tidak bisa menyukai atau berkomentar atas kicauan tersebut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA