Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

Pembangunan Kuil di Masjid Babri Dikecam

Jumat 29 May 2020 16:38 WIB

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Muhammad Hafil

Pembangunan Kuil di Masjid Babri Dikecam. Foto: Masjid Babri di Ayodhya, India yang sejak lama menjadi sengketa antara Muslim dan Hindu.

Pembangunan Kuil di Masjid Babri Dikecam. Foto: Masjid Babri di Ayodhya, India yang sejak lama menjadi sengketa antara Muslim dan Hindu.

Foto: AP Photo
Sebuah kuil akan dibangun di lokasi Masjid Babri.

REPUBLIKA.CO.ID,LAHORE -- Gubernur Punjab di Pakistan, Chaudhry Mohammad Sarwar, mengecam pemerintah India di bawah Perdana Menteri Narendra Modi yang akan membangun kuil Hindu di lokasi masjid Babri yang bersejarah. Berbicara kepada sebuah delegasi yang dipimpin oleh Imam Masjid Pusat Glasgow Maulana Idrees Ahmed di Gedung Gubernur pada Kamis (28/5), Sarwar mengatakan bahwa de-sekularisasi India pada peringatan ulang tahun Jawahar Lal Nehru, adalah bukti bahwa India telah menjadi tempat yang tidak layak untuk ditinggali Muslim di bawah rezim Narendra Modi.

"Muslim India dilucuti kebebasan beragama sementara hak konstitusional mereka dirampas oleh fasisme Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS) sehubungan dengan pemerintah yang mempromosikan Hindutva," kata Sarwar, dilansir di The Nation, Jumat (29/5),

Sarwar mengatakan, bahwa pemerintah Pakistan melindungi hak-hak konstitusional dan politik dari minoritas di negara itu dan memperlakukan mereka sama dengan mayoritas Muslim. Menurutnya, dunia harus memecah keheningan atas penindasan terhadap minoritas India. Selain itu, ia juga menekankan agar Dewan Keamanan PBB menangani permasalahan ini sama dengan kasus Islamofobia di Eropa.

Sementara itu, Sarwar menyebut bahwa New York Times juga telah mengungkap kegagalan pemerintah Modi dalam melindungi hak asasi manusia dan pandemi virus corona. Pasalnya, penerapan lockdown di India juga menjadi penindasan ekonomi yang sistematis terhadap Muslim India. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA