Friday, 19 Zulqaidah 1441 / 10 July 2020

Friday, 19 Zulqaidah 1441 / 10 July 2020

Biaya Bengkak, KA Cepat Dilanjut Hingga Surabaya

Jumat 29 May 2020 14:56 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Fuji Pratiwi

Suasana proyek pembangunan lintasan kereta cepat Jakarta-Bandung di Cibeber, Kota Cimahi. Proyek kereta api (KA) cepat Jakarta-Bandung akan diintegrasikan dengan KA Semicepat Jakarta-Surabaya.

Suasana proyek pembangunan lintasan kereta cepat Jakarta-Bandung di Cibeber, Kota Cimahi. Proyek kereta api (KA) cepat Jakarta-Bandung akan diintegrasikan dengan KA Semicepat Jakarta-Surabaya.

Foto: ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA
Presiden minta proyek KA cepat dikerjakan lebih ekonomis dan terintegrasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Proyek kereta api (KA) cepat Jakarta-Bandung mengalami pembengkakan biaya dan penyelesaian proyek pun terpaksa molor setahun. Presiden Jokowi meminta KA Cepat Jakarta-Bandung diintegrasikan dengan proyek KA semicepat Jakarta-Surabaya. 

Baca Juga

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan, dari laporan Menteri BUMN terkait proyek KA cepat, terjadi pembengkakan biaya dan keterlambatan pembangunan selama setahun. "Arahan Bapak Presiden agar lebih ekonomis untuk didorong kelanjutan proyek," ujar Airlangga usai rapat terbatas bersama Presiden Joko Widodo, Jumat (29/5).

Kendati begitu, Airlangga tidak menjelaskan berapa pembengkakan biaya yang terjadi dan alasan di balik itu. Untuk menyiasati hal ini, ujar Airlangga, Presiden Jokowi memerintahkan agar kelanjutan proyek dikerjakan lebih ekonomis.

Tak hanya itu, Jokowi juga meminta proyek KA Cepat Jakarta-Bandung diintegrasikan dengan proyek KA semicepat Jakarta-Surabaya. Artinya, jalur yang ada nanti akan terhubung antara Jakarta-Bandung-Surabaya. Mengenai detail teknisnya, Airlangga mengatakan masih dikaji oleh Kementerian BUMN.

"Tidak hanya berhenti di Bandung tetapi terus sampai Surabaya. Diusulkan pula agar konsorsium bisa ditambah oleh konsorsium dari Jepang," kata Airlangga.

Awalnya, operasional Kereta Cepat Jakarta-Bandung ditargetkan bisa dilakukan pada kuartal-II 2021. Namun dengan berbagai kendala saat ini, Kementerian BUMN dan konsorsium proyek akan berkoordinasi untuk membahas kelanjutan proyek.

"Oleh Menteri BUMN akan dikaji, baik itu mengenai anggota konsorsium juga mengenai rute dan total proyek," kata Airlangga.

Pengerjaan KA cepar Jakarta-Bandung dikerjakan oleh PT Kereta Cepat Indonesia Cina (KCIC). Sementara proyek KA semicepat Jakarta-Surabaya rencananya akan digarap investor asal Jepang.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA