Saturday, 19 Jumadil Akhir 1443 / 22 January 2022

Saturday, 19 Jumadil Akhir 1443 / 22 January 2022

Kementan Targetkan Ekspor Ubi Jalar Tembus 47 Ribu Ton

Kamis 28 May 2020 15:19 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Gita Amanda

Kementerian Pertanian (Kementan) menargetkan kinerja ekspor komoditas ubi jalar tahun 2020 bisa mencapai 47 ribu ton per hektare.

Kementerian Pertanian (Kementan) menargetkan kinerja ekspor komoditas ubi jalar tahun 2020 bisa mencapai 47 ribu ton per hektare.

Foto: Pixabay/Suanpa
Rata-rata ekspor komoditas mentah ubi jalar per tahun sekitar 9-11 ribu ton

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Pertanian (Kementan) menargetkan kinerja ekspor komoditas ubi jalar tahun 2020 bisa mencapai 47 ribu ton per hektare. Peningkatan produktivitas wajib ditingkatkan untuk bisa memperluas pasar ekspor.

Direktur Aneka Kacang dan Umbi, Kementerian Pertanian, Amirudin Pohan, mengatakan, rata-rata ekspor komoditas mentah ubi jalar per tahun sekitar 9-11 ribu ton. Tahun ini Kementan memasang target tinggi agar kinerja ubi jalar terus meningkat.

Baca Juga

"Sesuai ranah kita, produktivitas harus kita tingkatkan dari 19-20 ton per hektare menjadi lebih dari 20 ton per hektare, kita sudah melakukan penelitian juga untuk menghasilkan benih unggul," kata Amirudin kepada Republika, Kamis (28/5).

Ia menjelaskan, awalnya Kementan menargetkan bantuan benih ubi jalar tahun 2020 seluas 20 ribu hektare. Namun, lantaran adanya pemotongan anggaran akibat pandemi Covid-19, ketersediaan anggaran hanya mencukupi untuk 1.000 hektare.

Namun, kata dia, masih terdapat potensi pembiayaan lain yang bisa diperoleh dari dana CSR perusahaan maupun jika terdapat realokasi anggaran untuk tanaman pangan. "Kita hitung-hitung bisa cukup untuk membiayai hampir 9.000 hektare, kita sudah desain untuk ini," ujarnya.

Adapun rata-rata luas pertanaman ubi jalar secara swadaya oleh masyarakat kini berkisar 86 ribu hektare. Ia menilai, minat petani terhadap ubi jalar sangat tinggi hanya saja diperlukan upaya sentuhan pemerintah untuk meningkatkan produktivitas serta produk turunannya.

Amirudin mengatakan, ubi jalar juga bisa digunakan sebagai substitusi beras. Di masa pandemi Covid-19 ini, ia menuturkan potensi pangan lokal selain padi, jagung, dan kedelai mesti digencarkan sebagai bagian dari rencana panjang diversifikasi pangan lokal.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA