Tuesday, 16 Zulqaidah 1441 / 07 July 2020

Tuesday, 16 Zulqaidah 1441 / 07 July 2020

Uni Eropa Ajukan Dana Pemulihan Senilai 750 Miliar Euro

Kamis 28 May 2020 09:27 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Friska Yolandha

Dana pemulihan senilai 750 miliar euro telah diusulkan oleh Komisi eksekutif Uni Eropa untuk membantu Uni Eropa mengatasi krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dana pemulihan senilai 750 miliar euro telah diusulkan oleh Komisi eksekutif Uni Eropa untuk membantu Uni Eropa mengatasi krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Foto: EPA-EFE/JOHN THYS
Ekonomi di 27 negara Uni Eropa telah dirusak oleh pandemi Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, BRUSSELS -- Dana pemulihan senilai 750 miliar euro telah diusulkan oleh Komisi eksekutif Uni Eropa (UE) untuk membantu mengatasi krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya. Paket tersebut akan terdiri atas  hibah dan pinjaman untuk setiap negara anggota UE. 

Baca Juga

Ekonomi di 27 negara UE telah dirusak pandemi Covid-19. Namun, beberapa negara di selatan memiliki utang besar bahkan sebelum krisis.

"Hal-hal yang kita anggap remeh sedang dipertanyakan. Tidak ada yang bisa diperbaiki oleh satu negara saja. Ini tentang kita semua dan ini jauh lebih besar daripada kita semua," kata Presiden Komisi Ursula von der Leyen kepada Parlemen Eropa, dilansir BBC, Kamis (28/5).

Komisi telah menjuluki rencana Next Generation EU. Tanpa dukungan semua 27 negara anggota UE, rencana ini tidak dapat dilanjutkan. Tetapi Jerman dan Prancis telah mendukung rencana untuk mengumpulkan uang di pasar modal.

Von der Leyen mengatakan dana 750 miliar euro akan terdiri dari 500 miliar euro dalam bentuk hibah dan 250 miliar euro dalam bentuk pinjaman. Dana ini akan dinaikkan dengan menaikkan plafon sumber daya UE menjadi 2 persen dari pendapatan nasional bruto UE dan akan bergantung pada peringkat kredit Uni Eropa yang kuat.

Ketika ditambahkan ke anggaran 1,1 triliun euro yang diusulkan untuk tahun 2021-2027, dana pemulihan 750 miliar euro akan menghasilkan 1,85 triliun euro jumlah yang menurut Komisi akan memulai ekonomi kita dan memastikan Eropa meningkat ke depan.

Presiden Komisi mengatakan, ketika ditambahkan ke paket penyelamatan awal 540 miliar euro sebelumnya, itu akan berjumlah total 2,4 triliun euro. Uang yang terkumpul di pasar modal akan dibayar kembali selama 30 tahun antara 2028 dan 2058, tetapi tidak lebih lambat.

Dia menambahkan, empat kebebasan Uni Eropa yang sangat dihargai harus dipulihkan sepenuhnya, kebebasan orang, barang, jasa, dan modal. Ini adalah kebutuhan yang mendesak dan luar biasa untuk krisis yang mendesak dan luar biasa.

Komisaris Ekonomi Paolo Gentiloni mengatakan, dana itu adalah titik balik Eropa yang akan ditambahkan ke instrumen yang sudah diluncurkan.

Spanyol dan Italia telah mengalami jumlah kematian tertinggi di UE selama krisis Covid-19 dan, setelah krisis keuangan, lebih tertarik pada hibah daripada pinjaman yang ditambahkan ke utang publik mereka.

Beberapa negara 'hemat' keberatan mengambil utang untuk negara lain.  Austria, Belanda, Denmark dan Swedia menolak gagasan pemberian uang tunai ke negara-negara yang relatif lebih miskin.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA