Thursday, 16 Zulhijjah 1441 / 06 August 2020

Thursday, 16 Zulhijjah 1441 / 06 August 2020

DPR AS Setujui UU untuk Tekan China Soal Uighur

Kamis 28 May 2020 06:30 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Ani Nursalikah

House of Representatives AS Setujui UU Muslim Uighur. Ketua House of Representative AS Nancy Pelosi.

House of Representatives AS Setujui UU Muslim Uighur. Ketua House of Representative AS Nancy Pelosi.

Foto: AP Photo/Andrew Harnik
UU menyerukan sanksi bagi mereka yang menindas Muslim Uighur di China.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- House of Representatives Amerika Serikat (AS) menyetujui undang-undang  yang menjamin hak Muslim Uighur di Xinjiang, China, Rabu (27/5). Legislasi ini mendesak pemerintahan Presiden Donald Trump menjatuhkan sanksi pada pejabat China yang bertanggung jawab atas penindasan kepada kelompok itu.

Baca Juga

Penghitungan anggota yang mendukung UU tersebut berjumlah 413 dan hanya satu yang menentangnya. UU ini sebelumnya telah disetujui  Senat dan kini akan dikirim ke Gedung Putih untuk ditandatangani Trump dan diharapkan segera berlaku efektif.

"Hari ini, dengan UU yang sangat bipartisan ini, Kongres Amerika Serikat mengambil langkah tegas melawan pelanggaran HAM Beijing yang mengerikan terhadap kaum Uighur," kata Ketua House Nancy Pelosi dalam sebuah pernyataan.

Kelahiran UU ini menjadi sejarah dalam langkah pertama dari sistem baru yang memungkinkan pemilihan proksi karena pandemi virus corona. RUU itu menyerukan sanksi terhadap mereka yang bertanggung jawab atas penindasan warga Uighur dan kelompok Muslim lainnya di Provinsi Xinjiang China.

UU tersebut menunjuk anggota Politbiro China yang kuat dan sekretaris Partai Komunis di China, Chen Quanguo, bertanggung jawab atas pelanggaran berat hak asasi manusia. Peraturan baru ini juga menyerukan kepada perusahaan atau individu AS yang beroperasi di wilayah Xinjiang mengambil langkah-langkah memastikan rantai pasokan tidak dikompromikan oleh kerja paksa.  

photo
Aksi solidaritas untuk Muslim Uighur di Hong Kong. - (AP/Lee Jin-man)

"Kongres mengirim pesan yang jelas bahwa pemerintah China tidak dapat bertindak dengan impunitas," kata Senator Republik dan pemimpin pengajuan UU, Marco Rubio.

Hubungan antara Washington dan Beijing menjadi semakin tegang dalam beberapa pekan terakhir karena Trump menyalahkan China. Trump menunjuk China menjadi wilayah yang mengalihkan informasi dan memperburuk pandemi virus corona.

PBB memperkirakan bahwa lebih dari satu juta Muslim Uighur telah ditahan di kamp-kamp penampungan. China perlakuan buruk tersebut dan mengatakan kamp menyediakan pelatihan kejuruan.

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA