Sunday, 21 Zulqaidah 1441 / 12 July 2020

Sunday, 21 Zulqaidah 1441 / 12 July 2020

IHSG Rawan Aksi Ambil Untung

Rabu 27 May 2020 10:13 WIB

Red: Friska Yolandha

Layar menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) saat dibukanya perdagangan saham di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (26/5/2020). IHSG dibuka menguat 32,16 poin atau 0,71 persen ke posisi 4.578,11 pada pukul 09.25 WIB.

Layar menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) saat dibukanya perdagangan saham di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (26/5/2020). IHSG dibuka menguat 32,16 poin atau 0,71 persen ke posisi 4.578,11 pada pukul 09.25 WIB.

Foto: Antara/M Risyal Hidayat
Investor domestik juga mencermati perkembangan hubungan geopolitik antara AS-China.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indeks Harga Saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Rabu (27/5) rawan aksi ambil untung usai menguat hampir dua persen pada Selasa (26/5) lalu. Pada pukul 09.31 WIB, IHSG melemah 10,92 poin atau 0,24 persen ke posisi 4.615,88. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau indeks LQ45 bergerak naik 3,02 poin atau 0,44 persen menjadi 686,32.

"Aksi ambil untung investor memanfaatkan penguatan kemarin perlu diwaspadai dan berpotensi menekan pergerakan IHSG hari ini ," tulis Tim Riset Phintraco Sekuritas dalam laporan yang dikutip di Jakarta, Rabu.

Dari global, investor domestik juga akan mencermati perkembangan hubungan geopolitik antara Amerika Serikat dengan China. Investor disarankan mewaspadai saham-saham yang sudah bergerak menguat signifikan pada perdagangan kemarin.

Investor juga dapat mencermati saham-saham tambang terutama batubara. Pelonggaran kebijakan lockdown di sejumlah negara di Eropa yang berpotensi meningkatkan konsumsi batubara, menjadi sentimen positif bagi saham-saham tersebut.

Bursa saham regional pagi ini antara lain indeks Nikkei melemah 4,94 poin atau 0,02 persen ke 21.266,23, indeks Hang Seng terkoreksi 181,58 poin atau 0,78 persen menjadi 23.203,08, dan indeks Straits Times melemah 12,84 poin atau 0,51 persen ke 2.517,46.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA