Sunday, 14 Zulqaidah 1441 / 05 July 2020

Sunday, 14 Zulqaidah 1441 / 05 July 2020

PSBB Surabaya Raya Kembali Diperpanjang

Senin 25 May 2020 19:12 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Andi Nur Aminah

Petugas melakukan penyekatan di pos pemeriksaan Bundaran Waru, Surabaya, Jawa Timur, Senin (25/5/2020). Pada hari terakhir pelaksanaan PSBB tahap kedua Surabaya yang bertepatan dengan hari kedua Idul Fitri 1441 H, petugas gabungan meminta sejumlah pengendara yang akan masuk Kota Surabaya untuk berputar balik disebabkan tidak mengenakan masker, melebihi jumlah 50 persen kapasitas penumpang kendaraan bermotor dan tidak mempunyai urusan penting atau mendesak.

Petugas melakukan penyekatan di pos pemeriksaan Bundaran Waru, Surabaya, Jawa Timur, Senin (25/5/2020). Pada hari terakhir pelaksanaan PSBB tahap kedua Surabaya yang bertepatan dengan hari kedua Idul Fitri 1441 H, petugas gabungan meminta sejumlah pengendara yang akan masuk Kota Surabaya untuk berputar balik disebabkan tidak mengenakan masker, melebihi jumlah 50 persen kapasitas penumpang kendaraan bermotor dan tidak mempunyai urusan penting atau mendesak.

Foto: Antara/Didik Suhartono
Perpanjangan dilakukan dua pekan tepatnya mulai 26 Mei hingga 8 Juni 2020.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Surabaya Raya yang meliputi Kota Surabaya, Kabupaten Sidoarjo, dan Kabupaten Gresik, kembali diperpanjang dua pekan. Tepatnya mulai 26 Mei hingga 8 Juni 2020. Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Timur, Heru Tjahjono menegaskan, perpanjangan PSBB tersebut merupakan usulan dari ketiga daerah bersangkutan.

Baca Juga

"Bahwa masing-masing, yakni Kota Surabaya, Kabupaten Gresik, dan Kabupaten Sidoarjo memutuskan untuk melanjutkan PSBB tahap ketiga selama 14 hari. Mulai 26 Mei sampai dengan 8 Juni 2020 dan dapat diperpanjang kembali," ujar Heru di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Senin (25/5).

Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Sidoarjo, Ahmad Zaini menegaskan, perpanjangan penerapan PSBB tersebut berdasarkan rapat evaluasi yang dilakukan beberapa hari lalu. Keputusan perpanjangan penerapan PSBB diambil karena belum adanya penurunan grafik penambahan pasien positif Covid-19 di Kota Udang.

"Sudah kita evaluasi bersama bahwa trend dari penyebaran Covid-19 ini masih sangat tinggi. Saat ini saja sudah mencapai angka 533 untuk pasien konfirmasi positif Covid-19," ujar Ahmad.

Sekda Kabupaten Gresik Nadlif juga menyatakan, keputusan perpanjangan PSBB tersebut diambil setelah menggelar rapat dengan Fokropimda baik tingkat daerah maupun provinsi. Pada PSBB tahap ketiga, kata Nadlif, fokus yang dilakukan dalam upaya mencegah penanganan Covid-19 adalah dengan memperketat penegakan protokol kesehatan.

"Makanya untuk PSBB tahap ketiga ini kami mengusung tema penegakan protokol kesehatan," ujar Nadlif.

Kepala Satpol PP Surabaya, Eddy Christijanto menyatakan, pihaknya telah melakukan rapat evaluasi penerapan PSBB pada Sabtu (23/5) dan Ahad (24/5). Berdasarkan evaluasi yang digelar diputuskan untuk memperpanjang penerapan PSBB. Adapun fokus yang dilakukan pada PSBB tahap ketiga ini adalah pembentukan kampung tangguh yang disebut Kampung Wani Jogo Suroboyo.

"Jadi fokusnya meningkatkan civil society. Jadi meningkatkan motivasi untuk pemberdayaan masyarakat di tingkat RW atau di tingkat kampung," kata Eddy.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA