Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Pebisnis Singapura Sediakan Jamu Pekerja Migran

Senin 25 May 2020 16:26 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Fuji Pratiwi

Pekerja mengunakan telefon genggam di asrama pekerja asing Westlite Woodlands, Singapura, akhir April lalu. Seorang pengusaha Singapura menjamu para pekerja migran dengan manu nasi biryani dalam rangka merayakan Idul Fitri.

Pekerja mengunakan telefon genggam di asrama pekerja asing Westlite Woodlands, Singapura, akhir April lalu. Seorang pengusaha Singapura menjamu para pekerja migran dengan manu nasi biryani dalam rangka merayakan Idul Fitri.

Foto: EPA-EFE / WALLACE WOON
Pemerintah Singapura mengimbau pengusaha menyediakan makanan bagi pekerja migran.

REPUBLIKA.CO.ID, SINGAPURA -- Ribuan pekerja migran harus menghabiskan waktu liburan Idul Fitri di dalam asrama-asrama mereka karena harus menjalani karantina untuk mencegah penyebaran virus corona (Covid-19). Seorang pebisnis Singapura, Dushyant Kumar beserta istri dan tim juru masaknya menyediakan jamuan Idul Fitri berupa dengan menghidangkan nasi biryani untuk setidaknya 600 pekerja migran.

Kumar mengatakan, dia mengunakan resep keluarga untuk memasak hidangan nasi biryani tersebut. Umumnya, nasi biryani dihidangkan dalam berbagai perayaaan, termasuk Idul Fitri di Asia Selatan.

Baca Juga

"Biasanya, jika mereka bersama keluarga mereka, mereka akan bisa menikmati hidangan semacam ini. Karena semua orang akan memasak dan makan, tetapi di sini orang-orang ini sendirian," kata Kumar, seperti dilansir Reuters, Senin (25/5).

Sekitar 300 ribu pekerja migran di Singapura yang sebagian besar berasal dari Bangladesh, China, dan India harus tinggal di kamar-kamar asrama selama Idul Fitri. Mereka harus menjalani karantina karena ditemukan kasus Covid-19 dari klaster pekerja migran yang tinggal di sejumlah asrama. Kumar mengatakan, dirinya tidak ingin para pekerja migran merasa sendirian dalam melalui krisis ini.

"Kami ingin memastikan mereka tidak merasa tersisih. Senyum di wajah mereka memberikan Anda kebahagiaan," ujar Kumar.

Kumar telah mengirim lebih dari 1000 porsi makanan per hari bagi para pekerja migran yang menjalani karantina sejak awal April. Pemerintah Singapura mengimbau kepada pengusaha agar menyediakan makanan yang cukup bagi para pekerja migran selama lokcdown berlangsung.

Singapura mencatat lebih dari 30 ribu kasus Covid-19 dan menjadi yang tertinggi di Asia. Sebagian besar kasus infeksi virus tersebut berasal dari klaster pekerja migran yang tinggal di beberapa asrama dengan kapasitas cukup padat.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA