Thursday, 25 Zulqaidah 1441 / 16 July 2020

Thursday, 25 Zulqaidah 1441 / 16 July 2020

Bupati Makan Bersama Opor Ayam Dengan Pelaku Karantina

Senin 25 May 2020 16:53 WIB

Rep: Eko Widiyatno / Red: Agus Yulianto

Bupati Banyumas Achmad Husein.

Bupati Banyumas Achmad Husein.

Foto: Antara
Tindakannya mendatangi peserta karantina di GOR Satria, sebagai bentuk kepedulian.

REPUBLIKA.CO.ID, PURWOKERTO -- Seperti dijanjikan, usai menjalankan Sholat Idul Fitri bersama keluarga di rumah dinas, Ahad (24/5) pagi, Bupati Banyumas Achmad Husein langsung menuju lokasi karantina di GOR Satria Purwokerto. Kehadiran  Bupati ini untuk memenuhi janji sebelumnya, yang menyatakan akan makan opor ayam bersama warga yang dikarantina.

Kehadiran Bupati bersama istri ini disambut gembira warga yang tidak bisa berlebaran bersama keluarga karena harus menjalani isolasi. ''Saya berterima kasih kepada semua warga yang sudah mengikuti anjuran pemerintah, dengan mengikuti karantina. Setelah karantina selesai dan hasil rapid test negatif, semua akan bisa pulang,'' ujarnya.

Bahkan, dia menyebutkan, hasil rapid test ini nantinya juga akan berguna bila para pelaku karantina hendak kembali ke tempat kerja di luar kota. ''Hasil rapid test ini, nantinya akan ditanyakan saat akan melakukan perjalanan ke luar kota,'' katanya.

Usai memberikan pengarahan, Bupati beserta istri ikut membagikan opor ayam yang sudah disediakan tim dari dapur umum. Dengan duduk bersila, Bupati ikut makan opor ayam bersama peserta karantina.

Bupati menyatakan, tindakannya mendatangi para peserta karantina di GOR Satria, sebagai bentuk kepedulian terhadap warga yang tidak bisa berlebaran di rumah. ''Kebijakan karantina ini merupakan kebijakan yang harus kami lakukan untuk memutus mata rantai penyebaran wabah Covid 19,'' katanya.

 

 

Dia menjelaskan, jumlah warga yang menjalani karantina di GOR Satria ada sebanyak 152 orang. Mereka merupakan warga yang datang dari luar kota, dan pulang kampung di Banyumas karena berbagai alasan. Ada yang memang ingin berlebaran di kampung halaman, namun ada juga yang karena kehilangan pekerjaan. n eko widiyatno

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA