Tuesday, 23 Zulqaidah 1441 / 14 July 2020

Tuesday, 23 Zulqaidah 1441 / 14 July 2020

'Syech Buruk' Pertama dan Terakhir di Kawasan Teluk

Ahad 24 May 2020 13:14 WIB

Rep: Saudi Gazzette/ Red: Elba Damhuri

Raja Salman berpidato di belakang fotp pendiri Arab Saudi, Raja Abdulaziz Al-Saud. Arab Saudi merasa ada kekuatan jahat yang membahayakan Teluk.

Raja Salman berpidato di belakang fotp pendiri Arab Saudi, Raja Abdulaziz Al-Saud. Arab Saudi merasa ada kekuatan jahat yang membahayakan Teluk.

Foto: Saudi Gazette
Ada syech di Teluk yang terus membahayakan Arab Saudi, Bahrain, dan Uni Emirat Arab

REPUBLIKA.CO.ID -- Oleh Tariq Al-Homayed, Saudi Gazzette

Hubungan bilateral antara negara-negara Dewan Kerja Sama Teluk (GCC) tidak selalu berjalan bagus. Memang, hubungan ini tidak pernah separah seperti di masa lalu ketika pada 1996 Sheikh Hamad Bin Khalifa Al Thani muncul di kancah politik Teluk, Qatar. Sheikh Hamad berkuasa setelah melakukan kudeta terhadap ayahnya, almarhum Sheikh Khalifa Al-Thani.

Tentu saja, sejak didirikan sebagai entitas, GCC telah mengalami dan menyaksikan persaingan politik dan ekonomi. Hubungan sesama mereka juga sering memburuk bahkan karena masalah sepak bola, padahal badai sengketa ini mempengaruhi keamanan negara-negara Teluk.

Ada perbedaan di antara negara-negara Teluk seperti perbedaan di antara anak laki-laki di rumah --perbedaan diam dengan beberapa perasaan dan sentimen. Tetapi mereka tidak datang di bawah sorotan media, sebaliknya di bawah "Syech" di mana skenario ini juga telah berubah.

Di sini, kita berbicara tentang syech yang berkuasa. Sudah menjadi kebiasaan bahwa para syekh lainnya menyelesaikan perbedaan di antara para syekh. 

Namun, berbagai hal berubah --naik turun-- sejak kudeta tahun 1996 di Doha, di mana perselisihan telah menjadi perjuangan, persaingan telah berubah menjadi bahan bakar krisis. 

Juga, ada upaya untuk mematahkan hubungan negara-negara GCC, terutama upaya yang bertujuan untuk merugikan Arab Saudi. Keadaan ini terus berkembang sebagai sebuah serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Kami tidak berbicara tentang momentum ketidaksepakatan dan konflik, terutama setelah kudeta Hamad Bin Khalifa melawan ayahnya. Namun, setiap kali ada upaya rekonsiliasi Teluk, atau rekonsiliasi Saudi-Emirat-Qatar, mereka memastikan bahwa rekonsiliasi itu tidak terjadi.

Saya ingin mengutip contoh kebohongan yang disampaikan Hamad Bin Khalifa, dan pendekatan permusuhan terus menerus dari rezimnya. Pada Maret 2008, Putra Mahkota Saudi Sultan mengunjungi Doha, mengikuti pembentukan Komite Saudi-Qatar, dan itu setelah rekonsiliasi ---mungkin yang ketiga atau keempat dengan Qatar.

Saya adalah bagian dari delegasi media yang menyertainya. Sebagai pemimpin redaksi surat kabar Saudi, kami bertemu Sheikh Hamad Bin Jassim. Selama pertemuan itu ia mengatakan bahwa perselisihan Saudi-Qatar telah memberi Doha kesempatan untuk membawa masuk investor Saudi, yang ternyata menjadi peluang bagi Dubai.

Hamad Bin Jassim mengatakan kepada kami untuk menulis apa yang dia katakan bahwa Qatar menyambut investor Saudi, menggambarkan Arab Saudi pada saat itu sebagai “tulang punggung GCC".

Kemudian ini menjadi jelas, tentu saja, bahwa itu adalah pernyataan yang salah seperti kebohongan orang-orang Qatar lainnya. Semua orang mendengar rekaman terkenal Sheikh Hamad Bin Khalifa dan Hamad Bin Jassim dalam percakapan 'konspirasi' mereka dengan Muammar Qaddafi eks pemimpin Libya mengenai keamanan dan persatuan Arab Saudi. Dan itu membuktikan bahwa kejahatan adalah bagian dari rezim Qatar saat ini.

Sejak 1996, mereka menargetkan Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain, dan GCC lainnya dalam berbagai bentuk. Ini adalah tindakan sistematis daripada reaksi atau tindakan pada periode waktu tertentu.

Apa yang telah dan sedang dilakukan Qatar terhadap negara-negara GCC adalah pendekatan subversif berkelanjutan, yang belum pernah terjadi sebelumnya. Jelas, tidak etis untuk menghancurkan GCC dan negara-negara anggotanya dan menyalahgunakan simbol-simbolnya.

Pendekatan Qatar atau pendekatan Hamadi mirip dengan pendekatan Qaddafi yang mengerahkan tentara bayaran untuk merugikan negara-negara Arab moderat.

Sejak 1996 hingga sekarang, Syech Hamad Bin Khalifa telah meniru pendekatan Qaddafi dan Saddam Hussein, dengan menggunakan tentara bayaran politik, media dan siapa pun yang terbukti menjadi elemen paling berbahaya untuk membahayakan Teluk, terutama Arab Saudi dan UEA.

Tidak dapat dikatakan bahwa ini adalah pendekatan sebuah negara, dalam hal ini Qatar. Sebaliknya, ini adalah pendekatan individu yang akan direduksi menjadi bagian dari sejarah menjadi hanya beberapa baris dalam sebuah buku, seperti halnya dengan Qaddafi yang buruk, dan pendekatan-pendekatannya.

Itulah mengapa saya mengatakan bahwa dia adalah "Syech Buruk" pertama dan terakhir di GCC. Frasa ini tidak disebut semua Syekh lain di entitas kami. Di sini, saya menyebut "Syech Penguasa" ini sebagai kejahatan, tetapi yang lain adalah syech yang bijaksana dan dapat dipercaya.

 

Link: https://saudigazette.com.sa/article/592501/Opinion/Voices/The-first-and-last-Evil-Sheikhs-in-the-Gulf

(Redaksi mengubah Judul awal artikel ini dari "Syech Jahat..." menjadi "Syech Buruk...")

 

sumber : Saudi Gazette
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA