Friday, 19 Zulqaidah 1441 / 10 July 2020

Friday, 19 Zulqaidah 1441 / 10 July 2020

Efek Samping Saat Memutuskan Berhenti Minum Kopi

Ahad 24 May 2020 07:50 WIB

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Nora Azizah

Putus kafein atau caffeine withdrawal adalah efek samping saat berhenti minum kopi (Foto: Ilustrasi Kopi)

Putus kafein atau caffeine withdrawal adalah efek samping saat berhenti minum kopi (Foto: Ilustrasi Kopi)

Foto: Pexels
Putus kafein atau caffeine withdrawal adalah efek samping saat berhenti minum kopi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Putus kafein atau caffeine withdrawal adalah efek samping saat berhenti minum kopi atau minuman tinggi kafein lainnya. Gejala dari diagnosis medis ini tidak mengancam jiwa seperti penyalahgunaan alkohol, tapi cukup mengganggu.

Dokter Eva Selhub mengatakan, siapa pun yang minum kafein secara teratur kemudian berhenti tiba-tiba, cenderung mengalami putus kafein. Terdapat tujuh gejala yang sangat mungkin terjadi, seperti dikutip dari laman Mind Body Green, Ahad (24/5) berikut.

Baca Juga

Sakit kepala
Studi oleh Universitas John Hopkins dan Universitas Vermont mengungkap, konsumsi kafein menyebabkan pembuluh darah di otak mengerut sehingga aliran darah melambat. Jika konsumsi berhenti, otomatis aliran darah ke otak meningkat dan memicu sakit kepala.

Mengantuk dan kelelahan
Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kafein dapat meningkatkan kewaspadaan dan mengurangi kelelahan pada dosis besar dan sedang. Saat asupannya ditekan, bahkan dihentikan, andalan untuk mengusir kantuk dan tambahan energi itu juga akan hilang.

Perubahan mood
Kafein merupakan stimulan yang meningkatkan dopamin di otak. Ketika seseorang mendadak mengurangi jumlah asupan, kadar dopamin juga akan turun. Ini dapat menyebabkan suasana hati memburuk, seperti mudah tersinggung, cemas, dan tertekan.

Sulit konsentrasi
Mirip dengan cara kafein memengaruhi tingkat energi, kafein juga dapat meningkatkan fokus mental. Berhenti mengonsumsi kafein akan menimbulkan gejala awal sulit berkonsentrasi. Selhub menyarankan waktu tidur berkualitas untuk menanggulangi ini.

 

Gejala mirip flu
Berhenti minum kafein bisa menimbulkan gejala mirip flu, juga mual, muntah, dan mialgia atau nyeri otot. Supaya ini tidak terjadi, rekomendasi Selhub adalah perlahan mengurangi jumlah kafein secara bertahap dan minum banyak air putih.

Konstipasi
Ada banyak kasus di mana orang yang berhenti mengonsumsi kafein mengalami konstipasi alias sembelit. Ini karena kafein berkontribusi terhadap kontraksi usus sehingga menyetop asupannya turut mengganggu rutinitas buang air besar.

Pusing
Selain sakit kepala, peningkatan aliran darah ke otak juga memicu pusing. Tidak perlu khawatir karena gejala putus kafein umumnya terjadi 12 hingga 24 jam setelah menghentikan asupan sepenuhnya, dan berlangsung antara dua hingga 10 hari.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA