Sunday, 8 Syawwal 1441 / 31 May 2020

Sunday, 8 Syawwal 1441 / 31 May 2020

Rapid Test Massal di Ciamis, 12 Orang Reaktif

Sabtu 23 May 2020 16:58 WIB

Rep: Bayu Adji P/ Red: Dwi Murdaningsih

Petugas Medis melakukan test swab saat rapid test massal. ilustrasi

Petugas Medis melakukan test swab saat rapid test massal. ilustrasi

Foto: Republika/Thoudy Badai
Hingga Sabtu (23/5), terdapat 39 orang teridentifikasi positif melalui rapid test.

REPUBLIKA.CO.ID, CIAMIS -- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Ciamis menggelar uji cepat (rapid test) Covid-19 massal di sejumlah pusat keramaian pada Jumat (22/5). Dari 194 orang yang menjalani rapid test, terdapat 12 atau enam persen orang yang hasilnya reaktif.

Bupati Ciamis Herdiat Sunarya mengatakan, rapid test massal yang dilaksanakan pada Jumat berlonasi di Kecamatan Pamarican, Banjarsari, dan Rancah. Sebangyak 12 orang teridentifikasi positif Covid-19 melalui rapid test adalah migran, pedagang pasar, karyawan toserba, serta orang yang setiap hari berinteraksi di wilayah pasar.

Ia menjelaskan, rapid test di Kecamatan Pamarican dilakukan di pasar. "Kita memang menyasar Pasar Pamarican. Dari 72 orang yang rapid test, enam orang dinyatakan reaktif," kata dia, melalui keterangan resmi, Sabtu (23/5).

Sementara itu, di Kecamatan Banjarsari dilakukan 76 rapid test, terdapat lima orang yang reaktif. Lima orang yang hasilnya reaktif adalah pengunjung pasar, pedagang pasar, dan karyawan toserba.

Sedangkan untuk wilayah Kecamatan Rancah, Herdiat menjelaskan telah dilakukan rapid test kepada 46 orang. Hasilnya, satu orang dinyatakan reaktif.

Ia menambahkan, pada hari yang sama juga Ciamis mendapatkan data tambahan dua orang reaktif rapid test Covid-19 dari hasil tracing di Kota Banjar. "Kedua orang tersebut warga Ciamis dan kebetulan telah malakukan rapid test oleh petugas kesehatan dari Kota Banjar dan menunjukan reaktif rapid test Covid-19," kata dia.

Herdiat mengatakan, berdasarkan data hingga Sabtu (23/5), terdapat 39 orang teridentifikasi positif melalui rapid test. Sementara kasus yang terkonfirmasi positif baru enam orang, melalui tes swab.

"Untuk angka kesembuhan Covid-19 di Kabupaten Ciamis sebesar 50 persen, sedangkan angka kematian nol persen," kata dia.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA