Saturday, 14 Syawwal 1441 / 06 June 2020

Saturday, 14 Syawwal 1441 / 06 June 2020

Covid-19 Ubah Cara Kerja Lebih Fleksibel

Sabtu 23 May 2020 09:26 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Muhammad Hafil

Covid-19 Ubah Cara Kerja Lebih Fleksibel. Foto: work from home (Ilustrasi)

Covid-19 Ubah Cara Kerja Lebih Fleksibel. Foto: work from home (Ilustrasi)

Foto: Istimewa
Kerja lebih fleksibel akan dilakukan banyak perusahaan.

REPUBLIKA.CO.ID,WELLINGTON -- Facebook dan Perdana Menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern, adalah pendukung terbaru kerja fleksibel ketika perusahaan mempertimbangkan strategi kembali ke kantor. Sejak pandemi virus corona jenis baru, bekerja menjadi lebih fleksibel dan itu akan menjadi normal baru kemudian hari yang akan dilakukan banyak perusahaan.

Facebook mengatakan, berencana untuk beralih ke tenaga kerja yang luwes sebagai tren jangka panjang. Pendiri dan kepala eksekutif Facebook, Mark Zuckerberg mengatakan, perusahaan akan secara agresif membuka perekrutan jarak jauh pada Juli.

Zuckerberg mengharapkan, setengah dari tenaga kerjanya untuk melakukan pekerjaan mereka di luar kantor Facebook selama lima hingga 10 tahun ke depan. Keputusan ini mengikuti langkah-langkah perusahaan teknologi lain di Silicon Valley, termasuk Twitter yang mengatakan karyawan dapat bekerja dari rumah selamanya, jika mereka mau.

Perdana Menteri Selandia Baru menyarankan hari kerja hanya berjalan empat hari, sebagian untuk meningkatkan pariwisata di negara itu. Kebijakan ini juga memberi dorongan tempat kerja yang fleksibel cocok untuk staf yang ingin kembali ke kantor sambil memberikan ruang untuk jarak sosial.

"Saya mendengar banyak orang menyarankan kami harus memiliki empat hari kerja seminggu. Pada akhirnya itu benar-benar berada di antara pengusaha dan karyawan. Tetapi seperti yang saya katakan ada begitu banyak yang telah kita pelajari tentang Covid dan fleksibilitas orang yang bekerja dari rumah," ujar Ardern, dikutip dari BBC.

Raksasa teknologi Microsoft juga melakukan uji coba empat hari kerja pada tahun lalu di Jepang. Upaya ini dianggap berhasil dalam hal umpan balik dan produktivitas karyawan.

Perusahan ini sekarang memiliki strategi tempat kerja hybrid karena tempat kerja perlahan mulai terbuka di mana saja. "Bekerja dari rumah tetap opsional hingga Oktober bagi sebagian besar karyawan," kata juru bicara Microsoft.

Baik bekerja dari rumah dan beberapa hari per minggu, telah disambut oleh para pakar sumber daya manusia sebagai alternatif untuk kembali ke kantor secara massal. "Itu juga akan memberikan keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik bagi orang-orang yang membutuhkannya seperti siswa paruh waktu, ibu baru, orang tua yang ingin lebih banyak waktu dengan anak-anak atau merawat orang tua," kata konsultan yang berbasis di Singapura, Alin Abraham.

"Jika setelah Covid-19 pengusaha belajar bagaimana mempekerjakan pekerja yang fleksibel, itu akan menjadi pertempuran besar yang dimenangkan untuk manajemen sumber daya manusia," kata Abraham.

Pergeseran ke arah pekerjaan yang lebih jauh juga memungkinkan perusahaan untuk memikirkan kembali sewa ruang kantor yang mahal. Mastercard mengatakan, saat ini sedang mengkonsolidasikan beberapa kantornya, sementara Facebook memiliki rencana untuk bekerja terhubung di seluruh Amerika Serikat.

"Setelah Covid-19, Anda dapat membayangkan banyak perusahaan menyusutkan gedung mereka dan karyawan hanya dapat bekerja dari rumah. Ini akan menjadi proposisi yang menarik untuk melihat bagaimana pengusaha dapat memenuhi kerumunan yang berbeda," kata karyawan dari perusahaan IT, PeopleStrong, Adrian Tan. 

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA