Saturday, 14 Syawwal 1441 / 06 June 2020

Saturday, 14 Syawwal 1441 / 06 June 2020

Ribuan Liter Disinfektan Organik Segera Diproduksi

Sabtu 23 May 2020 08:58 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Pengguna jalan memasuki bilik disinfektan usai mobilnya diberhentikan petugas di cek poin Karanglo, Malang, Jawa Timur, Selasa (12/5/2020). Petugas mulai memperketat penyaringan atau screening para pengguna jalan menjelang pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di kawasan Malang Raya yang meliputi Kabupaten Malang, Kota Malang dan Kota Batu

Pengguna jalan memasuki bilik disinfektan usai mobilnya diberhentikan petugas di cek poin Karanglo, Malang, Jawa Timur, Selasa (12/5/2020). Petugas mulai memperketat penyaringan atau screening para pengguna jalan menjelang pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di kawasan Malang Raya yang meliputi Kabupaten Malang, Kota Malang dan Kota Batu

Foto: ANTARA/ARI BOWO SUCIPTO
Karena bahan baku dari cengkih dan kelapa akan meningkatkan nilai jual komoditas.

REPUBLIKA.CO.ID, MANADO -- Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) akan memproduksi ribuan liter disinfektan organik dari cengkih dan kelapa dengan dukungan Konsorsium Riset dan Inovasi Covid-19 Kementerian Riset dan Teknologi/Badan Riset dan Inovasi Nasional (Kemenristek/BRIN).

"Untuk tahap awal, kami akan memproduksi disinfektan sebanyak 5.500 liter dengan 50 bilik disinfektan" kata Ketua Tim Konsorsium dari Universitas Sam Ratulangi Tineke Langi melalui mitra industri Ivanry Matu di Manado, Jumat (22/5).

Dia mengatakan Kemenristek/BRIN melalui Konsorsium Riset dan Inovasi Covid-19 membuat program pendanaan riset dan inovasi untuk para peneliti dan perekayasa yang melakukan kegiatan riset dan pengembangan untuk menangani pandemi Covid-19.

"Produk ini dibuat untuk tujuan kemanusiaan dan solusi bagi seluruh dunia ketika Covid-19 melanda, Kita berharap ini salah satu produk yang bisa menjawab masalah saat ini terutama bagaimana mencegah penyebaran Covid-19 secara masif," jelasnya.

Dia menjelaskan cairan disinfektan organik ini membawa harapan bahwa produk yang dihasilkan dari penelitian kampus akan teraplikasi secara massif di masyarakat ketika dikolaborasikan dengan Industri, tetapi perlu dukungan juga dari pemerintah agar ini berjalan optimal.

"Harapan kita produk ini karena bahan baku dari cengkih dan kelapa semoga akan meningkatkan nilai jual komoditas tersebut, lewat diversifikasi produk turunan dengan nilai ekonomi yang berdampak bagi petani dan memberikan efek domino bagi masyarakat pada umumnya," kata Ivanry.

Setelah melewati proses yang ketat, katanya, ada ribuan proposal yang masuk dan Presiden Jokowi meluncurkan sebanyak 55 produk konsorsium hasil seleksi Kemenristek/BRIN bersamaan dengan momentum Hari kebangkitan Nasional.

"Salah satu produk yang diusulkan adalah disinfektan organik dengan bahan-bahan non kimia seperti cengkih dan liquid smoke dari tempurung kelapa, ini tentu menjadi kebanggaan bagi seluruh masyarakat Sulut," jelasnya.

Program ini, katanya, melibatkan triplehelix, ada akademisi, pemerintah dan pengusaha, dan pihaknya berterima kasih kepada Unsrat yang boleh melibatkan dirinya dari sisi pengusaha.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA