Wednesday, 4 Syawwal 1441 / 27 May 2020

Wednesday, 4 Syawwal 1441 / 27 May 2020

Yandri: Mal Dibuka, Shalat Id Berjamaah Jangan Dibubarkan

Jumat 22 May 2020 22:04 WIB

Rep: Zainur Mahsir Ramadhan/ Red: Bayu Hermawan

Yandri Susanto

Yandri Susanto

Foto: Republika/Nawir Arsyad Akbar
Ketua Komisi VIII meminta pemerintah tak bubarkan warga tetap shalat Id berjamaah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah pusat dan daerah serta berbagai lembaga keagamaan telah mengimbau masyarakat untuk melaksanakan shalat Id di rumah saja, terkait kondisi pandemi Covid-19. Ketua Komisi VIII Yandri Susanto mengapresiasi imbauan tersebut, namun ia meminta jangan ada pihak membubarkan umat muslim yang tetap menggelar shalat Id berjamaah di lapangan atau masjid.

Baca Juga

"Kami menyambut baik keputusan pemerintah, tapi faktanya masih akan ada yang melakukan ibadah di masjid-masjid," ujarnya usai sidang tertutup bersama Kemenag, Jumat (22/5).

Oleh sebab itu, dia meminta agar pemerintah melalui aparat dan petugas tak melakukan pembubaran paksa pada jamaah tersebut. Apalagi jika melakukan tindakan represif. Dia menyebut, jika tindakan pembubaran atau kekerasan dilakukan petugas pada jamaah shalat Id di masjid, maka dikhawatirkan akan menimbulkan kecemburuan lainnya.

"Kalau mau shalat di masjid, tak perlu dibubarkan. Karena ada keluhan juga mengapa mal dan pasar dibiarkan buka, padahal berdesakan," ucapnya.

Yandri menambahkan, pandemi Covid-19 memang merupakan musuh Bersama. Oleh sebab itu, jika pemerintah memutuskan untuk membuka mal atau pasar, maka hal demikian juga seharusnya diizinkan pada umat muslim yang ingin melakukan shalat Id di masjid atau lapang.

"Insyaallah kita akan lalui semua ini. Walau Ramadhan berlalu, kebersamaan harus tetap dirajut. Semoga Allah memberikan yang terbaik bagi kita semua, dan semoga Covid-19 berlalu," katanya.

Terkait kesamaan dari semua pihak, termasuk ormas Islam menyoal 1 Syawal 1441 H dia mensyukuri hal tersebut. Pasalnya, kekompakan itu dia nilai akan menjadi kekuatan umat dan negara di tengah pandemi Covid-19.

"Oleh karena itu saran dari ormas islam untuk menjalin hubungan bersama semua pihak, bahwa ke depannya diharapkan 1 syawal dan 1 ramadhan akan disamakan," ucapnya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA