Friday, 19 Zulqaidah 1441 / 10 July 2020

Friday, 19 Zulqaidah 1441 / 10 July 2020

Terdampak Covid-19, KAI Pastikan tak PHK Karyawan

Jumat 22 May 2020 16:59 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Friska Yolandha

PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI mengakui sangat terdampak dengan adanya pandemi Covid-19. Direktur Utama KAI Didiek Hartantyo memastikan meski terdampak Covid-19 namun perusahaan tidak melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) dan merumahkan karyawan.

PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI mengakui sangat terdampak dengan adanya pandemi Covid-19. Direktur Utama KAI Didiek Hartantyo memastikan meski terdampak Covid-19 namun perusahaan tidak melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) dan merumahkan karyawan.

Foto: ANTARA/M RISYAL HIDAYAT
Saat ini total karyawan KAI sebanyak 46 ribu karyawan, 26 ribu ada di anak usaha.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI mengakui sangat terdampak dengan adanya pandemi Covid-19. Direktur Utama KAI Didiek Hartyanto memastikan meski terdampak Covid-19 namun perusahaan tidak melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) dan merumahkan karyawan.

Didiek memastikan untuk menghadapi Covid-19, justru KAI berusaha melindungi kesejahteraan karyawan. “Kami tidak ada PHK kepada seluruh pegawai,” kata Didiek dalam konferensi video, Jumat (22/5).

Dia menjelaskan saat ini total karyawan KAI sebanyak 46 ribu karyawan dan sebanyak 26 ribu orang di antaranya berada di anak perusahaan. Untuk itu, Didiek memastikan, hak yang seharusnya diterima para karyawan KAI juga dipenuhi sesuai aturan yang berlaku.

“Gaji kita kasih sesuai hak bersangkutan. Tunjangan Hari Raya (THR) juga kami bayarkan pada waktunya,” tutur Didiek.

Didiek baru saja menjabat menjadi Direktur Utama KAI terhitung sejak 8 Mei 2020 dan dirinya mengakui hal tersebut tidak mudah. Sebab, kata dia, peralihan management diakuinya pada saat yang tidak menguntungkan yakni pandemi Covid-19.

Untuk mengatasi hal tersebut, menurutnya sumber daya manusia (SDM) yang dimiliki perusahaan justru harus dilindungi. “Kami memberikan perlindungan dengan melengkapi APD yang lengkap. Terutama pegawai front line menggunakan APD lengkap, masker, hand sanitizer sehingga untuk meyakinkan pegawai kami terlindungi dari Covid-19,” jelas Didiek.

Didik memastikan KAI juga berupaya untuk melindungi para pelanggannya yang masih harus bepergian menggunakan kereta api. Dia memastikan Kai menerapkan protokol kesehatan sesuai dengan anjuran pemerintah. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA