Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

Seratusan Kendaraan Diputar Balik di Gerbang Tol Cileunyi

Jumat 22 May 2020 14:01 WIB

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Irfan Fitrat

Petugas gabungan memeriksa kendaraan bermotor di titik pemeriksaan penyekatan pemudik di Cileunyi, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Ahad (17/5/2020). Penyekatan tersebut dilakukan guna mengantisipasi warga yang akan mudik dari arah Kota Bandung menuju ke Jalur Selatan seperti Garut, Tasikmalaya dan Jalur Tengah seperti Sumedang, Majalengka, Cirebon

Petugas gabungan memeriksa kendaraan bermotor di titik pemeriksaan penyekatan pemudik di Cileunyi, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Ahad (17/5/2020). Penyekatan tersebut dilakukan guna mengantisipasi warga yang akan mudik dari arah Kota Bandung menuju ke Jalur Selatan seperti Garut, Tasikmalaya dan Jalur Tengah seperti Sumedang, Majalengka, Cirebon

Foto: ANTARA/RAISAN AL FARISI
Pengguna kendaraan yang diminta putar balik mengarah ke Priangan Timur.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG — Upaya penyekatan pengguna kendaraan masih dilakukan di sejumlah titik wilayah Jawa Barat dalam rangka menekan mobilitas masyarakat. Langkah tersebut merupakan salah satu upaya untuk meminimalkan potensi penyebaran Covid-19.

Salah satu titik penyekatan berada di Gerbang Tol Cileunyi, Kabupaten Bandung. Terhitung sejak Jumat (22/5) pagi hingga siang, dilaporkan sudah ada sekitar 102 pengguna kendaraan yang diminta putar balik arah. Perwira Pengendali Exit Tol Cileunyi, AKP Sumartono, pengguna kendaraan yang tidak jelas kepentingannya dihalau atau diminta putar balik. Apalagi yang bertujuan untuk mudik. “Bahkan ada yang terang-terangan mengatakan akan mudik,” kata dia.

Menurut Sumartono, mayoritas yang diminta putar balik merupakan kendaraan pribadi dari wilayah Bandung. Kebanyakan, kata dia, bertujuan ke wilayah Priangan Timur, seperti ke Kabupaten Garut, Tasikmalaya, atau Kabupaten Ciamis. Selain menghalau pemudik, ia mengatakan, pihaknya juga sudah mengeluarkan sekitar 20 surat teguran kepada pengguna kendaraan mobil yang tak mematuhi ketentuan.

Ihwal kondisi arus lalu lintas H-2 Lebaran di kawasan tol Cileunyi, menurut Sumartono, terbilang lebih sepi ketimbang hari biasanya. Menurut dia, pada hari biasa masih banyak kendaraan karyawan karena pabrik masih buka. Saat ini, kata dia, sudah tak terlihat karena perusahaan telah meliburkan operasionalnya. “(Kendaraan) lebih banyak pada hari normal, sebelum H-7. Karyawan banyak yang kerja. Hari ini beberapa pabrik sudah libur,” kata dia. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA