Saturday, 7 Syawwal 1441 / 30 May 2020

Saturday, 7 Syawwal 1441 / 30 May 2020

Muncul Ancaman Corona, Ini Strategi Panpel Piala Dunia 2022

Kamis 21 May 2020 08:05 WIB

Red: Muhammad Akbar

Piala Dunia Qatar 2022

Piala Dunia Qatar 2022

Foto: fifa.com
Panpel Piala Dunia 2022 menyadari ada tantangan dari dampak ekonomi pandemi Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, QATAR — Panitia penyelenggara Piala Dunia 2022 Qatar bakal berupaya agar pesta sepak bola empat tahunan itu bakal tetap terjangkau bagi para penggemar kendati pandemi Covid-19 menimbulkan dampak finansial terhadap ekonomi dunia.

Kendati meyakini bahwa situasi kesehatan masyarakat dunia akan membaik ketika Piala Dunia digelar pada November-Desember 2022 di Qatar, salah satu petinggi panpel Piala Dunia 2022 Qatar Hassan Al Thawadi menyadari ada tantangan dari dampak ekonomi pandemi Covid-19.

"Bagaimana hasil pemulihan? Saat ini, semuanya masih belum jelas, kita mulai memasuki situasi resesi, akan selalu ada kekhawatiran terkait ekonomi global dan kemampuan suporter membayar biaya meramaikan Piala Dunia," kata Al Thawadi sebagaimana dilansir Reuters, Kamis (21/5).

Al Thawadi, yang menjabat Sekretaris Jenderal Komite Tinggi Penyampaian dan Pusaka itu, mengaku telah berkonsultasi dengan sejumlah ahli industri dan berencana melanjutkannya dengan penyelenggara ajang olahraga lainnya, termasuk Olimpiade Tokyo, yang ditunda ke tahun 2021.

Elemen terpenting dari perencanaan tersebut, lanjut Al Thawadi adalah memastikan tarif ajang tersebut tidak terlalu mahal bagi suporter.

"Sejak hari pertama kami selalu mengatakan ini akan menjadi turnamen yang terjangkau, kami ingin semua orang yang ingin bisa datang ke Piala Dunia," katanya.

"Kini dengan ketidakpastian situasi dunia pasca Covid-19, belum ada cetak biru yang jelas yang bisa didiskusikan."

"Tapi kami tetap berkomitmen untuk menyeimbangkan Piala Dunia yang terjangkau bagi suporter dan yang tetap berfungsi untuk industri ini, termasuk yang terlibat di dalamnya seperti jasa layanan serta mereka yang bertanggung jawab memuluskan penyelenggaraan turnamen," pungkas Al Thawadi.

Piala Dunia 2022 bakal menjadi yang pertama kali diselenggarakan di musim dingin ketimbang jadwal rutin di musim panas dan diikuti 32 negara.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA