Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

Luhut: Indonesia Jadi Tujuan Investasi Nomor Empat Dunia

Rabu 20 May 2020 23:44 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Luhut Panjaitan

Luhut Panjaitan

Foto: Infografis Republika.co.id
Indonesia memiliki aturan untuk negara-negara yang ingin berinvestasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menyebut Indonesia menjadi negara tujuan investasi nomor empat di dunia. "Indonesia saat ini menjadi tujuan investasi nomor empat di dunia dan fokus kita ke green economy untuk mengurangi risiko perubahan iklim," katanya dalam keterangan tertulis di Jakarta, Rabu (20/5).

Luhut menyampaikan hal itu dalam konferensi video bersama para rektor Universitas Islam Negeri (UIN), Institut Agama Islam Negeri (IAIN), dan perguruan tinggi negeri di Jakarta. Adapun fokus area investasi yang didorong yakni hilirisasi mineral, pengembangan baterai litium, transportasi, energi baru terbarukan, dan penurunan emisi karbon.

Luhut menjelaskan Indonesia memiliki aturan untuk negara-negara yang ingin berinvestasi di Indonesia, seperti ramah lingkungan, mendidik tenaga kerja lokal atau transfer knowledge, transfer teknologi. Selain itu juga memberikan nilai tambah bagi Indonesia dalam mengolah sumber daya mineral.

Baca Juga

Ia juga menyinggung soal tenaga kerja asing (TKA) China yang kerap dinilai terlalu banyak masuk ke Indonesia. Padahal, menurut Luhut, jumlah TKA China sangat kecil.

Di kawasan industri Konawe, Sulawesi Tenggara, misalnya, TKA China hanya sekitar delapan persen dari total tenaga kerja yang terserap dalam proyek. Jumlah TKA China pun diharapkan akan semakin berkurang dengan dibangunnya politeknik di Morowali.

"Terkait TKA China, sebenarnya jumlah mereka seperti di Konawe hanya kurang lebih delapan persen dari para pekerja yang ada. Saat ini jumlah TKA juga makin berkurang dengan adanya politeknik di Morowali," katanya.

Menanggapi penjelasan Luhut, para rektor pun menyarankan pemerintah lebih banyak melakukan sosialisasi terkait TKA China kepada masyarakat. Hal itu dinilai perlu agar masyarakat lebih paham akan isu yang bergulir.

Pertemuan virtual itu dilakukan bersama Rektor UIN SMH Banten, Rektor UIN Raden Intan Lampung, Rektor IAIN Fattahul Muluk Papua, Rektor IAIN Jember, IAIN Surakarta, UIN Raden Fatah Palembang, Rektor Universitas Sultan Ageng Tirtayasa, Rektor UIN Alauddin Makassar, dan UIN Sunan Gunung Djati Bandung.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA