Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Didik: Pelonggaran PSBB Jangan karena Pertimbangan Politik

Senin 18 May 2020 22:16 WIB

Red: Bayu Hermawan

Anggota Komisi III DPR RI Didik Mukrianto.

Anggota Komisi III DPR RI Didik Mukrianto.

Foto: DPR
Legislator Demokrat ingatkan pelonggaran PSBB jangan karena pertimbangan politik

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anggota Komisi III DPR dari Fraksi Partai Demokrat Didik Mukrianto mengingatkan, pelonggaran kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) idelnya harus pada pertimbangan kesehatan dan keselamatan rakyat. Ia mengatakan, pelonggaran PSBB jangan hanya mengedepankan pertimbangan politik.

"PSBB ada produk kebijakan dan produk hukum Kementerian Kesehatan yang dikeluarkan dengan pertimbangan yang utuh yang disinergikan dengan seluruh kebijakan penanganan Covid-19, termasuk UU nomor 6 tahun 2018, Keppres 11/2020, PP 21/2020 dan Keppres 12/2020 tentang Penetapan Bencana Nonalam Penyebaran Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) sebagai Bencana Nasional," kata Didik dalam keterangannya di Jakarta, Senin (18/5).

Baca Juga

Menurutnya, atas dasar itu tentu segala langkah strategis dan kebijakan yang diatur dalam putusan PSBB tersebut sangat terukur dan akuntabilitasnya bisa dipertanggungjawabkan sepenuhnya. Dia menilai PSBB ada jangka waktunya, bisa diperpanjang dan dihentikan sesuai dengan tingkat pengendalian dan kondisi masyarakat di daerah.

"Tentu pertimbangan daerah yang lebih utama karena pengendaliannya ada dibawah komando Kepala Daerah yang mengajukan PSBB. Atas dasar itu, logikanya pejabat daerah yang lebih tahu kondisi daerahnya," ujarnya.

Didik meminta pemerintah merapatkan barisan, menertibkan ego sektoral di Kementerian dan Kelembagaan yang belum punya visi yang sama dalam penanganan Covid-19. Didik menilai sebaiknya pemerintah menyusun perencanaan yang baik, utuh dan terintegrasi dalam penanganan Covid-19, buat peta jalan atau road maps tunggal untuk dipedomani bersama.

"Pastikan eksekusi dan pelaksanaannya akuntabel dan eksekutabel dari tingkat atas hingga daerah. Pastikan juga seluruh organ dan pejabat pemerintah menjalankannya," ujarnya.

Menurutnya, apabila dalam perjalanannya dibutuhkan keputusan baru, lakukan secara utuh melalui koordinasi bersama dengan mendengarkan segenap lapisan masyarakat secara utuh.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA