Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Mengunjungi Auschwitz, Melawan Genosida Myanmar

Ahad 17 May 2020 04:12 WIB

Rep: Anadolu/ Red: Elba Damhuri

Mengunjungi Auschwitz, Mengingat Genosida Myanmar

Mengunjungi Auschwitz, Mengingat Genosida Myanmar

Foto: Anadolu Agency
Kekerasan struktural di Auschwitz terjadi saat ini di Myanmar terhadap Rohingya

REPUBLIKA.CO.ID -- Oleh Maung Zarni*

LONDON -- Schutzstaffel (SS), organisasi militer Hitler yang kejam, percaya propaganda mereka sendiri tentang penyakit yang disebarkan oleh orang Yahudi di Eropa yang diduduki Nazi. 

Mereka menyerah pada ketakutan mereka sendiri akan virus dan penyakit menular lainnya. Sedemikian rupa, sehingga selama deportasi orang-orang Yahudi dari ghetto (perkampungan Yahudi) ke kamp-kamp, pasukan SS di Krakow tidak akan memasuki rumah sakit ghetto Yahudi yang didirikan pada 1941. 

Mengetahui hal ini, staf medis Yahudi dapat menyembunyikan orang sehat di antara yang sakit, menyelamatkan mereka dari deportasi, jelas pemandu kami dari Polandia Yacob, seorang sosiolog brilian spesialis soal Yahudi Krakow.

Kami, kelompok yang terdiri dari 18 aktivis Rohingya, aktivis anti-rasis Myanmar, dan aktivis genosida internasional yang berasal dari tiga benua berbeda, mengikuti tur jalan kaki yang dikelola Museum Yahudi Galicia di lingkungan Yahudi yang dulunya ramai dikenal sebagai Kazimierz dan ghetto yang dibangun Nazi (Maret 1941-Maret 1943), berjarak 10 menit berjalan kaki melintasi Sungai Vistula.

Pada suatu pagi, perencanaan berbulan-bulan untuk tur studi genosida di Auschwitz-Birkenau, situs pemusnahan massal terbesar dalam sejarah, tampak sia-sia. Hanya beberapa jam sebelum kelompok kami, yang sudah dalam perjalanan, mendarat di ibu kota abad pertengahan Polandia, Krakow, pada 11 Maret, Presiden Andrzej Duda memerintahkan penutupan semua lembaga negara, termasuk Museum Negara Auschwitz-Birkenau, berlaku mulai 12 Maret. 

Pejabat museum yang mengatur kunjungan kami mengetahui kekecewaan kami dan meminta maaf soal perubahan yang tidak terduga itu.

Secara pribadi, saya kecewa, karena saya ingin rekan-rekan aktivis saya memberikan kesaksian, secara retrospektif, terhadap apa yang akhirnya bisa terjadi ketika negara yang rasis dan rasialis salah mengartikan minoritas nasional dan agama sebagai "virus", "kutu", dan "ancaman" terhadap kelangsungan hidup masyarakat nasional mayoritas. Meskipun demikian, kami bisa belajar bersama dan merenungkan pelajaran masa lalu.

Auschwitz-Birkenau tidak memiliki sejarah yang paralel. Saya ada ke sana dua tahun yang lalu untuk membuat rekaman video dua menit terkait dengan genosida Rohingya yang terjadi di negara saya sendiri. Itu ditujukan untuk para pemimpin Uni Eropa, dan, lebih khusus, warga negara Eropa, untuk menuntut janji mereka "Jangan pernah lagi!". 

Myanmar selama beberapa dekade terakhir melembagakan penghancuran Rohingya yang didominasi Muslim sebagai sebuah kelompok di wilayah baratnya. Mereka dianggap sebagai "ilegal", "virus" dan lebih buruk lagi, "penyusup" ke ruang geografis, budaya dan politik Myanmar.

Myanmar saat ini sedang membela diri terhadap tuduhan genosida di Mahkamah Internasional. Hingga saat ini belum ada pemerintah, institusi atau investor UE yang mengambil tindakan nyata, kecuali keputusan baru-baru ini oleh Kementerian Kerjasama Pembangunan Internasional Jerman untuk menangguhkan kerja sama pembangunan dengan Myanmar.

Meskipun Auschwitz ditutup, kelompok kami tetap melanjutkan program hari pertama yang disesuaikan dengan pemandu profesional Marta, yang tinggal di sebuah bangunan tua yang dulunya merupakan barak SS di kota Auschwitz. 

Menurut pemandu kami, kota ini dipilih oleh perencana SS untuk menjadi tempat Solusi Akhir - percepatan pemusnahan massal orang Yahudi dan kelompok minoritas yang tidak diinginkan lainnya, seperti orang Roma - karena hubungan transportasi yang baik dengan seluruh Eropa yang diduduki Nazi. Jumlah korbannya hampir 1 juta jiwa.

Museum Auschwitz-Birkenau adalah kompleks yang terdiri dari tiga kamp konsentrasi: satu kamp kerja paksa, bernama Monowitz dan dua situs pemusnahan - Auschwitz I - dan tambahan terakhir di Birkenau, kamp besar dua lantai, bangunan SS dengan bata merah dan Pintu Masuk Kematian Auschwitz di mana SS menerima korban mereka yang diangkut dengan kereta api menggunakan mobil ternak.

Di Monowitz, sekarang menjadi daerah perumahan yang dihiasi dengan struktur dan pengingat masa lalu, kami melihat bangunan asli dari usaha ekonomi gabungan yang dijalankan oleh Himmler dan konglomerat Jerman IG Faben, salah satu pengusaha kimia/farmasi terbesar di Eropa.

Genosida kerap menghasilkan keuntungan ekonomi bagi mereka yang terlibat, termasuk untuk pelaku, kolaborator dan orang yang menyaksikannya: kemitraan publik-swasta dengan perjanjian genosida.

Di sinilah dua orang penyintas holocaust terkenal yang diberdayakan sebagai pekerja paksa: mendiang penulis Amerika-Rumania-Yahudi Elie Wiesel, dan seorang Yahudi Italia dari Turin, Primo Levi. 

Saat ini bangunan tua itu masih digunakan oleh berbagai perusahaan. Situs dan bangunan yang digunakan Kepala SS dan eksekutif perusahaan Jerman berfungsi sebagai monumen untuk kenangan masa lalu yang kelam.

Kita mendengar begitu banyak tentang bagaimana negara-negara mendukung rasisme masyarakat dan bagaimana berbagai peristiwa berubah menjadi genosida ketika negara-negara memutuskan untuk memobilisasi populasi mayoritas melawan kelompok-kelompok yang dikambinghitamkan untuk kesengsaraan masyarakat dengan menggunakan mitos-mitos yang berkelas. Ada lebih banyak genosida daripada rasisme.

Sekitar 75 tahun setelah penutupan Auschwitz-Birkenau oleh Tentara Merah Soviet yang menang pada Januari 1945, gambaran yang lebih besar tentang simbiosis korporat-negara yang melambangkan hubungan internasional tidak berubah sedikit pun, dengan atau tanpa Konvensi tentang Pencegahan dan Hukuman dari Kejahatan Genosida. 

Saat berbicara tentang tatanan dunia berbasis aturan, negara-negara anggota PBB, besar dan kecil, berulang kali mengabaikan hukum internasional sambil secara bersamaan menandatangani dan meratifikasi undang-undang dan perjanjian yang muncul dari abu perang dunia terakhir - dan khususnya Holocaust - diciptakan tepat untuk mencegah terulangnya kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan dan kejahatan genosida.

 

sumber : Anadolu Agency
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA