Tuesday, 13 Rabiul Awwal 1443 / 19 October 2021

Tuesday, 13 Rabiul Awwal 1443 / 19 October 2021

WHO: Kalangan Perokok Lebih Rentan Kena Covid-19

Rabu 13 May 2020 15:33 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Reiny Dwinanda

Kampanye bahaya merokok. WHO memperingatkan bahwa perokok lebih rentan terkena Covid-19.

Kampanye bahaya merokok. WHO memperingatkan bahwa perokok lebih rentan terkena Covid-19.

Foto: Republika/Iman Firmansyah
WHO ingatkan peneliti agar tak perkuat klaim tembakau kurangi risiko Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA — Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, kalangan perokok lebih rentan terhadap Covid-19. Hal itu terungkap melalui sebuah tinjauan studi para ahli kesehatan masyarakat yang disponsori WHO.

“Covid-19 adalah penyakit menular yang terutama menyerang paru-paru. Merokok merusak fungsi paru-paru sehingga membuat tubuh lebih sulit melawan virus corona dan penyakit lainnya,” kata WHO dalam sebuah pernyataan, dikutip laman Anadolu Agency, Rabu (13/5).

WHO memperingatkan para peneliti, ilmuwan, dan media agar tidak memperkuat klaim bahwa tembakau atau nikotin dapat mengurangi risiko Covid-19. Hal itu merupakan respons WHO setelah adanya beberapa penelitian yang menyebut jumlah pasien Covid-19 lebih banyak kalangan bukan perokok dibandingkan perokok.

Sebelumnya, sebuah tim peneliti meneliti 482 pasien Covid-19 di Rumah Sakit Pitie-Salpetriere di Paris, Prancis, pada 28 Februari-9 April. Hasilnya menunjukkan hanya lima persen dari total pasien yang diteliti merupakan perokok.

New England Journal of Medicine juga sempat meneliti 1.099 pasien Covid-19. Dalam hasil yang diterbitkan pada akhir Maret lalu, mereka menemukan hanya 12,6 persen dari pasien-pasien tersebut yang merupakan perokok.

Menurut WHO, tembakau membunuh lebih dari 8 juta orang secara global setiap tahun. Lebih dari 7 juta di antaranya berasal dari penggunaan tembakau langsung. Kemudian, 1,2 juta lainnya karena nonperokok yang terpapar pasif.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA