Friday, 11 Rabiul Awwal 1444 / 07 October 2022

Pemkab Gowa Targetkan Tes Cepat Pengendara di Perbatasan

Senin 11 May 2020 22:27 WIB

Red: Ani Nursalikah

Pemkab Gowa Targetkan Tes Cepat Pengendara di Perbatasan. Tim medis menyemprotkan cairan disinfektan kepada rekannya usai memeriksa kesehatan keluarga salah satu pasien positif Covid-19 di Kecamatan Bontomarannu, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan.

Pemkab Gowa Targetkan Tes Cepat Pengendara di Perbatasan. Tim medis menyemprotkan cairan disinfektan kepada rekannya usai memeriksa kesehatan keluarga salah satu pasien positif Covid-19 di Kecamatan Bontomarannu, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan.

Foto: ANTARA/ABRIAWAN ABHE
Tes cepat di Gowa akan dilakukan selama tiga hari mulai 12-14 Mei 2020.

REPUBLIKA.CO.ID, GOWA -- Pemerintah Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan menargetkan para pengendara, baik roda dua maupun empat, yang melewati perbatasan daerah itu diperiksa kesehatannya dengan menggunakan tes cepat Covid-19. Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan mengatakan tes cepat akan dilakukan selama tiga hari mulai 12-14 Mei 2020.

"Rapid test (tes cepat) massal akan mulai kita laksanakan pada Selasa (12/5) hingga Kamis (14/5). Tujuannya memutus mata rantai penularan Covid-19, khususnya bagi warga yang tanpa gejala," ujarnya, Senin (11/5).

Baca Juga

Ia mengatakan tes cepat akan dilakukan di semua pos pengamanan perbatasan Kabupaten Gowa dengan Kota Makassar, Takalar, dan Maros. "Rapid test massal ini untuk melakukan deteksi terhadap orang yang terkena atau tertular virus corona atau Covid-19," katanya.

Adnan berharap, setiap warga yang masuk Kabupaten Gowa melakukan penyaringan awal untuk mengecek adanya tanda-tanda tertular Covid-19 atau tidak. Hal itu ditempuh karena Kabupaten Gowa salah satu episentrum penyebaran Covid-19 di Sulawesi Selatan, apalagi jumlah pasien positif saat ini mengalami peningkatan.

"Jika ada warga yang suhunya berada di atas 37,5 atau 38 derajat (Celsius) kita bisa langsung lakukan rapid test. Jika hasilnya reaktif maka langsung ditindaklanjuti untuk pemeriksaan swab," kata dia.

Menurut Bupati Adnan, dipilihnya perbatasan Kabupaten Gowa dan daerah sekitar hingga pasar karena kedua lokasi itu tempat yang memiliki peluang besar terjadinya penyebaran Covid-19.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA