Sunday, 6 Ramadhan 1442 / 18 April 2021

Sunday, 6 Ramadhan 1442 / 18 April 2021

Jokowi Minta Antisipasi Kepulangan 34 Ribu Pekerja Migran 

Senin 11 May 2020 10:23 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri / Red: Ratna Puspita

Presiden Joko Widodo

Presiden Joko Widodo

Foto: ANTARA/SIGID KURNIAWAN
Kontrak 34 ribu pekerja migran tersebut dilaporkan akan berakhir pada Mei dan Juni.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta agar pemerintah mengantisipasi kepulangan 34 ribu pekerja migran Indonesia yang akan kembali pulang ke Tanah Air. Sebab, kontrak 34 ribu pekerja migran tersebut dilaporkan akan berakhir pada Mei dan Juni ini.  

“Saya juga menerima laporan bahwa pada bulan Mei dan Juni ada kurang lebih 34 ribu pekerja migran Indonesia yang kontraknya akan berakhir,” kata Jokowi saat membuka rapat terbatas percepatan penanganan pandemi Covid-19 di Istana Merdeka, Senin (11/5).

Jokowi mendetilkan, sekitar 8.900 pekerja migran tersebut berasal dari Jawa Timur, 7.400 orang dari Jawa Tengah, 5.800 orang dari Jawa Barat, 2.400 orang dari NTB, 2.800 orang berasal dari Sumatera Utara, 1.800 orang dari Lampung, dan 500 orang dari Bali.

Baca Juga

Karena itu, presiden pun menginstruksikan agar proses kepulangan mereka di beberapa pintu masuk yang telah disiapkan agar ditangani dan diawasi dengan baik hingga ke masing-masing daerahnya. “Saya kira kita melihat untuk jalur udara dua pintu masuk di Soekarno Hatta dan di Bandara Ngurah Rai. Kemudian untuk ABK kapal pesiar juga di Benoa Bali, di Tanjung Priok. Dan juga pekerja migran di Malaysia lewat Batam dan Tanjung Balai,” kata Jokowi.

Jokowi menekankan agar protokol kesehatan juga terus diterapkan dengan ketat dalam proses penanganan para pekerja migran ke masing-masing daerahnya. Selain itu, masing-masing daerah juga harus menyiapkan tempat karantina dan juga rumah sakit rujukan bagi mereka. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA