Saturday, 20 Zulqaidah 1441 / 11 July 2020

Saturday, 20 Zulqaidah 1441 / 11 July 2020

17 Tenaga Medis Tertular Covid-19 karena Pasien tak Jujur

Jumat 08 May 2020 15:48 WIB

Red: Esthi Maharani

Penanganan pasien terdampak virus corona

Penanganan pasien terdampak virus corona

Foto: VOA
Paisen diminta jujur saat menyampaikan riwayat perjalanan

REPUBLIKA.CO.ID, PONTIANAK - Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Kalimantan Barat Harisson mengungkapkan terdapat lima dokter dan 12 para medis di Kalbar yang terpapar Covid-19 akibat pasien tidak jujur tentang penyakitnya.

"Sejumlah 17 tenaga kesehatan ini, tersebar di tiga daerah, yakni 15 di Kota Pontianak, satu di Kota Singkawang, dan satu di Kabupaten Landak," kata Harisson, Jumat (8/5)

Dia menjelaskan dari pelacakan kasus yang dilakukan, dokter dan para medis ini terpapar Covid-19 akibat pasien tidak jujur dalam memberikan keterangan saat diperiksa. Padahal, pihaknya sudah mengimbau masyarakat jika memiliki riwayat perjalanan ke luar daerah, apa lagi berasal dari wilayah zona merah penyebaran Covid-19, pasien tersebut seharusnya bisa langsung memberikan keterangan.

"Bukan menyampaikan keluhan sakit biasa, namun harus menyampaikan riwayat perjalanan atau apakah pernah melakukan kontak dengan pasien positif Covid-19. Ini sangat penting bagi petugas, karena jika masyarakat jujur dengan riwayat perjalanan dan aktivitasnya, maka petugas kesehatan akan lebih tepat dalam memberikan pelayanan," tuturnya.

Untuk itu, Harisson kembali mengimbau masyarakat jika memiliki keluhan sakit sesak nafas, batuk, pilek dan demam yang lama, diharapkan untuk bisa memberikan informasi jujur, kapan sakitnya, gejalanya apa saja dan yang paling penting memaparkan riwayat perjalanan atau apakah pernah kontak langsung dengan pasien Covid-19.

Saat ini, dokter yang terpapar Covid-19 tersebut sudah diisolasi. Namun, para dokter ini tetap diberikan izin melakukan praktik, namun dengan melalui telepon atau secara daring (online).

"Jadi tidak melakukan pemeriksaan secara tatap muka atau bertemu langsung. Namun,dokter melakukan praktik atau konsultasi medis secara telemedicine," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA