Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Hati-hati Menjaga Lisan

Selasa 05 May 2020 22:46 WIB

Red: Hasanul Rizqa

Hati-hati Menjaga Lisan (ilustrasi)

Hati-hati Menjaga Lisan (ilustrasi)

Foto: io9.com
Kehati-hatian dalam menjaga lisan itu penting agar terhindar dari akibat negatif.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Rasulullan SAW bersabda, "Barangsiapa beriman kepada Allah dan Hari Akhir, hendaklah ia berkata baik atau diam" (HR Ibnu Majah). Begitu dalamnya arti ucapan dan peranannya bagi manusia, sehingga Baginda Nabi Muhammad SAW menjadikan berucap baik sebagai ciri-ciri seorang Mukmin.

Sebab, ucapan adalah indikasi kepribadian seseorang. Dalam hal ini, Allah memperingatkan, "Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengangkat suaramu di atas suara Nabi" (QS Al-Hujurat: 2).

Baca Juga

Untuk menghindari salah-guna ucapan di dalam kehidupan bersama, Nabi SAW memberikan alternatif bijak yaitu diam.

Diam merupakan usaha yang paling minimal dari manusia tanpa menguras tenaga dan mengorbankan materi, bahkan tanpa pemikiran mendalam. Artinya, semua orang dapat melakukan diam tanpa terkecuali.

Petuah tentang diam ini punya tempat spesial dalam wacana etika Islam. Di dalam literatur akhlak-tasawuf, diam dibahas dalam bab khusus fadhilatus shamti (keistimewaan diam).

Islam tidak menyukai omongan yang kosong (QS 61: 2) dan sangat mencela ucapan yang menyebabkan bencana karena lisan seperti ghibah, fitnah, adu domba, dan kabar bohong.

Allah menegaskan dalam surat Al-Hujurat ayat 6, "Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu seorang fasik membawa berita, maka periksalah dengan teliti agar tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu."

Islam dengan demikian hanya menganjurkan berucap perkataan baik yang bisa menumbuhkan kasih sayang sesama manusia, pembelajaran iman, pelurusan kemungkaran, serta saling menasihati.

Dalam konteks ini, nasihat menjadi sangat penting. Bagi orang yang berucap, nasihat diperlukan agar ucapannya tidak menebarkan kebencian dan menyakitkan lawan bicara.

Adapun bagi yang menerima perkataan itu, arti penting nasihat agar ia tidak terluka jika mungkin terdapat ucapan yang mengakibatkan luka hatinya.

Kehati-hatian dalam berucap adalah kunci utama agar terhindar dari akibat negatif. Sebab, ucapan, seperti dalam pepatah Arab, lebih tajam daripada jarum. Luka oleh ucapan akan terasa lebih menghujam dan berbekas di dalam hati. Ucapan dapat menembus apa-apa yang tidak mungkin ditembus jarum, ''Al-kalamu yan fudzu ma la tanfudzuhu al-ibaru.''

sumber : Hikmah Republika oleh Roni Ismail
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA