Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Teoris

Pandemi Corona dan Isu Abadi Residivisme Teroris

Senin 04 May 2020 16:22 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Polisi berjaga saat Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri menggeledah sebuah gudang ekspedisi di Jalan Kunti No 72, Surabaya, Jawa Timur, Kamis (30/4/2020). Penggeledah dilakukan setelah Densus 88 Antiteror Polri menangkap seorang terduga teroris di tempat itu pada Kamis (23/4/2020) lalu.

Polisi berjaga saat Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri menggeledah sebuah gudang ekspedisi di Jalan Kunti No 72, Surabaya, Jawa Timur, Kamis (30/4/2020). Penggeledah dilakukan setelah Densus 88 Antiteror Polri menangkap seorang terduga teroris di tempat itu pada Kamis (23/4/2020) lalu.

Foto: Antara/Didik Suhartono
Isu Abadi Residivisme Teroris di Tengah Pandemi

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh DR Noor Huda Ismail, Pakar Terorisme dan mantan Jurnalis*

Di tengah wabah COVID-19 yang memburuk di Indonesia, kekhawatiran tentang peningkatan baru dalam residivisme teroris telah muncul. Pembebasan segera sejumlah besar pelaku teror dari penjara di seluruh negeri meningkatkan prospek beberapa kembali ke kehidupan militansi.

Soal Covid 19 memang terus menyelimuti negara-negara di seluruh dunia, Indonesia telah menghadapi lonjakan kasus coronavirus. Dengan pemerintah disibukkan oleh krisis kesehatan dalam negeri yang sedang berkembang, kini memang ada seruan oportunistik dari jaringan teroris lokal agar para pengikut meluncurkan serangan baru di negara itu.

Lonjakan aktivitas online kelompok-kelompok ekstremis sejauh ini belum diimbangi oleh peningkatan nyata dalam plot yang terencana. Namun, sebuah insiden baru-baru ini melihat dua teroris lokal yang berafiliasi dengan ISIS menyergap dan berusaha membunuh seorang anggota Kepolisian Republik Indonesia di siang hari bolong di Poso, Sulawesi Tengah.

Akibat serangan yang terjadi pada 15 April 2020 itu  mengakibatkan kedua pelaku tewas dalam baku tembak dengan polisi, terjadi hanya beberapa hari setelah adanya fatwa dari  ISIS. Diterbitkan dalam buletin editorial mingguannya, An-Naba, fatwa itu meminta ISIS "pengikut dan simpatisan untuk melancarkan serangan atas nama" kekhalifahan "dan memanfaatkan musuh-musuhnya" yang sibuk dengan wabah COVID-19.

Kemudian terungkap bahwa salah satu penyerang Poso, Ali, alias Darwin Gobel, telah berada di radar penegak hukum Indonesia, yang sebelumnya telah dihukum karena merencanakan serangan teroris di Toli-Toli, Sulawesi Tengah pada 2017. Dirilis setelah menjalani hukuman penjara dua tahun, tampaknya Ali kembali ke kempok ekstremisme dan yang ingin melakukan balas dendam

Sumber-sumber Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Indonesia telah mengungkapkan kepada penulis ini bahwa Ali telah terlibat dalam program deradikalisasi, ketika dia berada di penjara.
Kasusnya memberikan sorotan baru pada program-program Indonesia untuk mengelola ekstrimis, termasuk inisiatif deradikalisasi berbasis penjara. Ini juga menimbulkan dua pertanyaan kritis: apakah keterlibatan kembali Ali dalam terorisme dapat dicegah, dan sejauh mana ia terinspirasi oleh fatwa terbaru yang dikeluarkan oleh ISIS?

WAWANCARA] Noor Huda Ismail: Kikis Terorisme dengan Uluran Tangan

           Keterangan foto: DR Noor Huda Ismail.

Pertanyaan semacam itu kini meriapakan waktu yang tepa, mengingat bahwa program deradikalisasi Indonesia - yang melibatkan berbagai lembaga, termasuk BNPT dan beberapa LSM sektor swasta - memiliki hasil yang beragam, dengan residivisme yang tidak biasa. Ali diyakini sebagai salah satu dari lebih dari 50 pelaku berulang di antara sekitar 850 teroris yang telah dibebaskan dari penjara sejak tahun 2002.

Namun ada juga masalah lain yang menjengkelkan akibat kurangnya penilaian risiko yang efektif dan strategi pemantauan di dalam dan di luar penjara. Dengan sedikitnya akan ada seratus pelaku kejahatan yang diperkirakan akan dibebaskan dari fasilitas penjara yang tersebar di seluruh negeri selama dua belas bulan ke depan, maka banjir  residivis ini akan memperburuk risiko keamanan.

Pembebasan ini dilakukan untuk perilaku kejahatan yang secara umum telah berperilaki baik dalam sistem peradilan Indonesia. Dalam konteks ini, beberapa napi teroris memandang partisipasi dalam berbagai program deradikalisasi berbasis penjara sebagai biaya yang diperlukan untuk mendapatkan pembebasan awal; mereka akan tampak sebagai peserta yang rela, sementara tetap secara ideologis mengeras.

Di ujung lain spektrum, narapidana yang lebih teradikalisasi mungkin menganggap program seperti itu tidak menguntungkan bagi mereka sebagai individu maupun penyebabnya yang lebih luas. Orang-orang semacam itu akan menolak untuk terlibat, dengan alasan bahwa sebagai seorang mujahid (jihadis), adalah tabu bagi mereka untuk menerima segala jenis program penjara dari "thagut" (penindas), dalam hal ini, pemerintah Indonesia.

Selama penahanannya, Ali tampak kooperatif saat berpartisipasi dalam program-program yang dikelola penjara. Namun, ia terus terkena indoktrinasi oleh seorang tahanan senior ISIS. Partisipasinya dalam serangan Poso baru-baru ini tampaknya menunjukkan peningkatan dalam komitmen ideologisnya terhadap jihad, dibandingkan dengan 2017, ketika ia ditangkap karena perannya yang terbatas dalam merencanakan aksi teroris.

Setelah dibebaskan dari penjara pada 2019, Ali mulai, dalam waktu sembilan bulan, untuk memperbarui kontaknya dengan bekas jejaring sosial yang aktif terlibat dalam terorisme. Dia berpaling kepada mereka rupanya setelah menghadapi penolakan dan penghinaan dari masyarakat arus utama. Dia telah mencoba memulai bisnis tetapi tidak berhasil.

Dorongan untuk residivisme juga hadir di outlet media seperti An-Naba, yang memberikan inspirasi, pembenaran ideologis dan pujian untuk semua narapidana teroris yang dilepaskan dengan menyebut mereka sebagai mujahid.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA