Thursday, 5 Syawwal 1441 / 28 May 2020

Thursday, 5 Syawwal 1441 / 28 May 2020

Sunah Suami Perlakukan Istri Saat Berhubungan

Jumat 01 May 2020 21:01 WIB

Red: A.Syalaby Ichsan

Ilustrasi Hubungan Intim

Ilustrasi Hubungan Intim

Foto: Republika/Mardiah
Nilai ibadah berhubungan suami istri lebih tinggi ketimbang puasa sunah

REPUBLIKA.CO.ID, Menjalin hubungan seks antara suami istri merupakan suatu ibadah. Rasulullah SAW bahkan menyebutnya sebagai sedekah. Nilai ibadah hubungan seks antara suami istri bahkan lebih tinggi ketimbang puasa sunah. Dalam hadis mutafaqalaih disebutkan, "Tidak boleh seorang wanita berpuasa sedang suaminya ada di rumah kecuali dengan izinnya."

Pembicaraan tentang pendidikan seks yang wajar dan tidak berlebihan sungguh jamak. Khususnya, bagaimana cara suami memperlakukan istrinya ketika di ranjang.

Rasulullah SAW bersabda, "Jangan sekali-kali seseorang di antara kamu mencampuri istri seperti bercampurnya binatang. Tetapi, hendaklah ada pengantarnya." Ada yang bertanya, "Apakah pengantarnya itu, wahai Rasulullah?" Beliau menjawab, "Ciuman dan perkataan." (HR Abu Manshur dan Ad Dailami dalam musnad Al Firdaus dari Hadis Anas).

Ada tiga perkara yang termasuk kelemahan laki-laki. Lantas, Nabi SAW menyebutkan, di antaranya, dia mendekati istrinya dan langsung mencampurinya sebelum mencumbu dan merayunya. Dia pun menyelesaikan hajatnya sebelum istrinya menyelesaikan hajatnya (merasa puas). Ini merupakan bagian dari hadis sebelumnya yang juga diriwayatkan oleh Ad Dailami. Meski hadis ini daif, Syekh Yusuf Qaradhawi menjelaskan, pernyataan ini sesuai dengan fitrah yang sehat.

Imam Al Ghazali lebih khusus menjelaskan, jikalau lelaki tidak egois dalam menggauli istrinya. Ketika suami telah menyelesaikan hajatnya, dia hendaknya menunggu istrinya, sehingga si istri pun merasa puas. Menurut Al Ghazali, saat keluarnya air (mani) itu kadang-kadang terlambat. Karena itu, ketika syahwatnya sedang bergelora, tetapi si suami sudah selesai maka hal ini bisa menyakitinya.

Pada waktu keluarnya air yang tidak sama itu dapat menimbulkan perkara di antara mereka. Apabila suami lebih dahulu mengeluarkan airnya (spermanya). Apabila waktu keluarnya air (sperma dan ovum) itu bersamaan, hal itu lebih nikmat baginya. Al Ghazali berpesan agar suami jangan sibuk memperhatikan kepentingan dirinya sendiri. Menurut dia, istri kadang merasa malu.

Ibnu Qayyim al Jauziy menjelaskan dalam kitabnya Zadul Ma'ad fi Hadyi Khairil Ibad. Menurut Ibnu Qayyim, petunjuk Rasulullah SAW dalam masalah jimak adalah yang paling sempurna. Dapat memelihara kesehatan, menyempurnakan kenikmatan, menyenangkan perasaan, dan mencapai tujuan.

Menurut Ibnu Qayyim, tujuan pokok jimak ada tiga perkara. Pertama, memelihara dan melestarikan keturunan hingga mencapai jumlah yang ditentukan Allah untuk tampil ke muka bumi. Kedua, mengeluarkan air yang apabila ditahan akan dapat menimbulkan mudharat pada tubuh. Ketiga, menyalurkan nafsu seksual, memperoleh kenikmatan, dan bersenang-senang merasakan nikmat. Ini juga yang kelak diperoeh di surga.

Hal yang tak kalah penting, kata Ibnu Qayyim, jimak mampu menjaga pandangan, menahan nafsu, dan dapat mengendalikan diri dari perbuatan haram (zina). Manfaat ini juga yang diperoleh di dunia dan akhirat bagi suami dan istri. Maka, Nabi SAW bersabda, "Di antara urusan dunia yang aku dijadikan senang kepadanya ialah wanita dan wangi-wangian."

sumber : Pusat Data Republika
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA