Thursday, 7 Jumadil Awwal 1444 / 01 December 2022

Nihil Kasus, tapi BBLK Palembang Masih Teliti 193 Sampel

Kamis 23 Apr 2020 06:07 WIB

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra

Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Sumsel, Yusri.

Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Sumsel, Yusri.

Foto: Antara
Provinsi Sumatra Selatan tak ada temuan kasus baru positif Covid-19 setelah 19 April.

REPUBLIKA.CO.ID, PALEMBANG -- Provinsi Sumatra Selatan (Sumsel) tak ada temuan kasus baru positif Covid-19 setelah kasus ke-89, pada 19 April 2020. Dan setelah itu, tidak ada penambahan pasien sembuh maupun meninggal.

Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Sumsel, Yusri, mengatakan, Balai Besar Laboratorium Kesehatan (BBLK) Palembang masih menguji ratusan spesimen yang sempat terkendala sejak 20 April sehingga belum ada laporan hasil terbaru yang diterima.

"BBLK Palembang nanti akan menambahkan beberapa peralatan untuk mempercepat uji spesimen," ujar Yusri di Kota Palembang, Rabu (22/4).

Menurut dia, BBLK Palembang menguji 405 sampel dari Sumsel hingga 22 April, 89 sampel di antaranya positif Covid-19 dan 123 sampel dinyatakan negatif, serta 193 sampel masih diperiksa.

Dari 405 sampel tersebut sebanyak 241 sampel berasal dari orang tanpa gejala (OTG) kontak erat dengan kasus positif, 140 sampel dari pasien dalam pengawasan (PDP) dan 24 sampel dari orang dalam pemantauan (ODP).

Sementara pasien sembuh hingga 22 April masih berjumlah empat orang yang berasal dari Palembang (1), Ogan Komering Ilir (2), dan luar daerah (1), serta pasien meninggal sudah tiga kasus yakni Palembang (2) dan Prabmulih (1).

"Untuk kasus sembuh ini memang cukup lambat, tapi dalam satu atau dua hari ke depan hasil pengujian akan keluar, jika sampel dinyatakan negatif artinya sembuh," tambah Yusri.

Berdasarkan Data Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Sumsel, 89 kasus positif yang telah ditemukan tersebar di 10 wilayah, yakni sebanyak 57 kasus berada di Kota Palembang (zona merah), delapan kasus di Kota Prabumulih (zona merah), tiga kasus di Kota Lubuklinggau (zona kuning), tujuh kasus di Kabupaten Ogan Komering Ulu (zona kuning).

Selain itu, empat kasus di Kabupaten Ogan Komering Ilir (zona kuning), satu kasus di Kabupaten Musi Banyuasin (zona kuning), tiga kasus di Kabupaten Bayuasin, satu kasus di Muara Enim (zona kuning), satu kasus di Ogan Ilir (zona kuning), satu kasus di Kota Pagaralam (zona kuning), dan tiga kasus dari luar Sumsel, namun dirawat di Sumsel.

Meski nihil temuan, Yusri tetap mengingatkan agar masyarakat selalu mengikuti anjuran pemerintah terutama di wilayah yang terdapat penularan transimisi lokal serta menggunakan masker saat berada di luar ruangan ataupun ketika berbicara.

"Jalan terbaik saat ini adalah menggunakan masker, hindari kerumunan, dan saling mendukung agar penularan penyakit ini dapat dicegah," tegas Yusri.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA