Niat Puasa Ramadhan dan Pandangan para Ulama

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Ani Nursalikah

 Selasa 21 Apr 2020 06:00 WIB

Ilustrasi Ramadhan Foto: Pixabay Ilustrasi Ramadhan

Niat merupakan hal yang tidak boleh terlupa ketika melaksanakan puasa Ramadhan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bulan Ramadhan tinggal menghitung hari. Bulan kesembilan dalam kalender hijriyah ini adalah bulan yang dinanti-nantikan umat Islam.

Di bulan yang penuh berkah ini, Allah mewajibkan untuk berpuasa selama satu bulan lamanya. Kewajiban berpuasa itu dimulai setelah melihat hilal awal bulan Ramadhan.

Dalam menyambut bulan Ramadhan, seorang Muslim perlu memahami rukun dalam puasa Ramadhan, sehingga puasanya itu sah di hadapan Allah. Hanya ada dua rukun puasa Ramadhan, yakni niat dan menahan diri untuk tidak makan, tidak minum, dan menahan diri dari hal-hal yang dapat membatalkan puasa sejak munculnya fajar shidiq (waktu subuh) hingga terbenamnya matahari (waktu magrib).

Niat merupakan hal yang tidak boleh terlupa ketika melaksanakan puasa. Sebab, jika tidak melakukan niat, maka tidak sah puasa Ramadhannya. Namun, ada beberapa perbedaan pendapat terkait pelaksanaan niat puasa Ramadhan ini.

Kapan rukun niat puasa Ramadhan itu harus dilakukan? Apakah niat puasa Ramadhan boleh dilakukan langsung untuk selama satu bulan Ramadhan dalam satu malam atau tidak?

Abu Maryam Kautsar Amru dalam bukunya berjudul Memantaskan Diri Menyambut Bulan Ramadhan: Panduan Lengkap Menyambut Bulan Ramadhan menyebutkan, para ulama memperinci niat puasa wajib di bulan Ramadhan harus dilakukan pada hari sebelum dia melakukan puasa. Dengan demikian, niat dilakukan pada malam sebelumnya atau sebelum fajar tiba. Rukun ini hanya berlaku pada puasa wajib Ramadhan dan tidak berlaku untuk puasa sunnah lainnya.

Hal ini merujuk pada hadits Nabi Muhammad SAW. Rasulullah SAW bersabda, "Barangsiapa yang tidak niat untuk melakukan puasa sebelum terbit fajar, maka tidak ada puasa baginya." Hadits ini diriwayatkan oleh Abu Dawud, Ibnu Majah, Al-Baihaqi.

Hadits lain turut menguatkan soal niat puasa Ramadhan ini. Rasulullah SAW bersabda, "Barangsiapa tidak niat untuk melakukan puasa pada malam harinya, maka tidak ada puasa baginya." Hadits ini diriwayatkan oleh An-Nasa'i, Al-Baihaqi, dan Ibnu Hazm dari jalan Abdurrazaq dari Ibnu Juraij, dari Ibnu Syihab, dan sanadnya shahih.

Lantas, apakah boleh niat puasa langsung untuk satu bulan Ramadhan dalam satu malam? Sebagian ulama membolehkan melakukan niat puasa langsung untuk satu bulan Ramadhan. Di antara ulama yang membolehkan adalah Syaikh Al-Utsaimin.

Syaikh Al-Utsaimin mengatakan, cukup dalam seluruh Ramadhan berniat sekali di awal bulan. Sebab, dikatakannya, walaupun seseorang tidak berniat puasa setiap hari pada malam harinya, semua itu sudah masuk dalam niatnya di awal bulan. Namun, beliau berpendapat, jika puasanya terputus di tengah bulan, baik itu karena bepergian, sakit dan lainnya, maka seorang Muslim harus berniat lagi.

Baca Juga

photo
Sudah bayar puasa Ramadhan tahun lalu? - (Republika)

 

Berita Lainnya

Play Podcast X