Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

BRI Gelar Kelas Online Bagi Petani Kopi

Ahad 19 Apr 2020 12:14 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Fuji Pratiwi

Bank Rakyat Indonesia. BRI mengadakan kelas online Ngobrol Pintar Bareng bagi petani kopi Perhutanan Sosial.

Bank Rakyat Indonesia. BRI mengadakan kelas online Ngobrol Pintar Bareng bagi petani kopi Perhutanan Sosial.

Foto: Republika/Adhi Wicaksono
Kelas online ini merupakan dukungan BRI bagi petani kopi Perhutanan Sosial.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk berupaya mencari terobosan bagi pelaku UMKM dalam mengembangkan bisnisnya di tengah pandemi virus corona. Salah satunya dengan mengadakan kelas online Ngobrol Pintar Bareng bagi petani kopi Perhutanan Sosial.

Direktur Bisnis Mikro BRI Supari mengatakan, kelas online merupakan inisiatif BRI memberikan pelatihan dan pengetahuan kewirausahaan bagi para petani kopi Perhutanan Sosial sehingga mereka mampu mengembangkan bisnisnya. Metode ini dilakukan dalam menindaklanjuti imbauan pemerintah untuk tetap produktif meskipun dalam penerapan physical distancing.

Dalam kegiatan ini, BRI bekerja sama dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Kementerian Koperasi dan UKM serta menggandeng pembicara dari berbagai kalangan seperti pelaku UMKM, influencer sampai pelaku ekspor.

Baca Juga

Peserta yang mengikuti kelas ini adalah petani kopi Perhutanan Sosial dari berbagai wilayah di Indonesia seperti Sumatra Selatan, Jambi, Lampung, Jawa Barat, Jawa Timur, Bali, dan Sulawesi Selatan yang tergabung dalam klaster usaha binaan BRI.

Kelas online ini merupakan bentuk dukungan Bank BRI bagi para petani kopi Perhutanan Sosial untuk meningkatkan wawasan dan akses informasi. "Selain itu, forum ini juga dapat menjadi wadah bertukar pikiran dan pengalaman dari pelaku usaha kopi yang sukses," ungkap Supari melalui keterangan tertulis, Ahad (19/4).

Beberapa pengetahuan yang dibagikan dalam kelas online tersebut meliputi off farm, onfarm, branding, packaging, serta kewirausahaaan berkesinambungan. Dalam pelatihan off farm, para peserta diberikan pengetahuan untuk meningkatkan produktivitas budidaya kopi dan pengelolahan tanah dan benih serta penggunaaan pupuk yang benar. 

"Petani kopi dibekali dengan pengetahuan yang memadai tentang pascapanen dan pengolahan biji kopi," kata Supari.

Supari menjelaskan, kelas on farm, para petani diberikan pengetahuan tentang pengolahan biji kopi dan pascapanen, pemberdayaan kepada masyarakat sekitar serta upaya-upaya untuk bisa bersaing di pasar kopi Indonesia bahkan internasional. Para petani juga diberikan pelatihan tentang branding dan packaging untuk membuat kemasan yang bagus untuk bisa mampu bersaing di e-commerce.

 

Khusus untuk penjualan ekspor, para petani kopi dibekali pengetahuan tentang pemasaran ekspor produk kopi yang dapat dimanfaatkan baik melalui platform digital dan pameran," ungkap Supari.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA