Friday, 19 Zulqaidah 1441 / 10 July 2020

Friday, 19 Zulqaidah 1441 / 10 July 2020

12 Jalan Utama di Gresik Rusak Akibat Banjir Kali Lamong

Kamis 16 Apr 2020 20:35 WIB

Red: Israr Itah

Kali Lamong (ilustrasi). Banjir akibat luapan Kali Lamong menyebabkan 12 km jalanan di Gresik rusak.

Kali Lamong (ilustrasi). Banjir akibat luapan Kali Lamong menyebabkan 12 km jalanan di Gresik rusak.

Foto: Republika/Dadang Kurnia
Total jalan rusak di Gresik akibat banjir Kali Lamong sekitar 12 km.

REPUBLIKA.CO.ID, GRESIK -- Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang (DPUTR) Kabupaten Gresik, Jawa Timur, mencatat ada 12 ruas jalan yang mengalami kerusakan akibat banjir Kali Lamong.

Baca Juga

"Total jalan yang rusak akibat banjir itu sekitar 12 km, dan saat ini kami sedang memproses lelang. Secepatnya akan segera dikerjakan, jika keadaan sudah bisa kondusif," kata Kepala Dinas PUTR Gunawan Setijadi di Gresik, Kamis (16/4).

Ia menyebut, 12 jalan yang rusak itu masing-masing ruas jalan Domas-Gluran Ploso, Ruas Benter-Kalipadang, Cerme-Metatu, Dungus-Dampaan, Klotok-Babatan, Slempit-Cermenlerek, Kedungsumber-Tanahlandean, Dapet-Jombangdelik, Bulangkulon-Lundo, Munggugiyanti-Bulangkulon, Cermelor-Pandu, serta Bobo-Benowo.

"Untuk jalan dengan kerusakan kecil, dikerjakan oleh Unit Reaksi Cepat Dinas PU. Sementara kerusakan jalan yang belum direncanakan, Pemkab Gresik menggunakan dana insidentil," kata Gunawan, kepada wartawan.

Terkait perbaikan kerusakan pada jalan milik provinsi atau jalan nasional yang diakibatkan oleh banjir, Gunawan mengaku bukan kewenangannya. Pihaknya tidak bisa menganggarkan dana perbaikan untuk jalan provinsi dan jalan nasiona. Terlebih untuk memperbaiki jalan kabupaten dan jalan lain yang menjadi kewenangan kabupaten saja dananya masih kurang.

Namun, Gunawan berharap, perbaikan jalan bisa cepat dilakukan, sebab pihaknya mendapat informasi bahwa perbaikan jalan tersebut sudah dikontrakkan.

"Informasinya pekerjaan akan segera dimulai ketika cuaca baik. Saat ini masih sering hujan dan keadaan jalan setempat masih banjir," katanya.

Sebelumnya, banjir Kali Lamong atau anak sungai Bengawan Solo yang berada di Gresik, merendam sedikitnya tujuh kecamatan dan 23 desa di wilayah itu. Banjir paling parah merendam wilayah Kecamatan Cerme dan memutus akses jalan Desa Morowudi, dengan ketinggian air bervariasi dari 20 hingga 50 centimeter.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA